Wednesday, 19 Muharram 1441 / 18 September 2019

Wednesday, 19 Muharram 1441 / 18 September 2019

Pertemuan K-85 di Yogyakarta Hasilkan Paket Kepemimpinan Baru PSSI

Senin 10 Oct 2016 20:37 WIB

Rep: Bambang Noroyono/ Red: Andri Saubani

Presdir PS TNI yang juga Pangkostrad Letjen TNI Edy Rahmayadi. Edy juga mencalonkan diri menjadi calon ketua umum PSSI.

Presdir PS TNI yang juga Pangkostrad Letjen TNI Edy Rahmayadi. Edy juga mencalonkan diri menjadi calon ketua umum PSSI.

Foto: Antara/Wahyu Putro A

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pertemuan Kelompok 85 (K-85) di Yogyakarta, menghasilkan beberapa keputusan menjelang Kongres Tahunan PSSI. Kuasa K-85, Gusti Randa mengungkapkan, pertemuan di Kota Gudeg pada Sabtu (8/10), bagian dari jadwal kampanye paket kepemimpinan baru untuk badan induk sepak bola nasional tersebut.

Gusti mengatakan, hasil pertemuan pertama memastikan kelompok mayoritas di federasi nasional itu menyerahkan persoalan lokasi Kongres Pemilihan menjadi persoalan Exco PSSI. “Tapi tetap harus memperhatikan rekomendasi dari Kemenpora (Kementerian Pemuda dan Olahraga),” kata Gusti, saat dihubungi, Senin (10/10).

Sampai hari ini, Kemenpora tetap pada rekomendasinya agar Kongres PSSI dihelat di Yogyakarta. Apalagi, Kongres PSSI di Makassar, diterangkan Gusti belum mendapatkan izin dari Mabes Polri. “Kami (K-85) terserah di mana saja. Yang penting itu harus ada izinnya. Kami akan datang (ke Makassar) kalau ada izin dari Mabes (Polri)," ujar Gusti.

Gusti melanjutkan, berkumpulnya para anggota K-85 di Yogyakarta untuk memastikan jalan mulus Pangkostrad Letjen TNI Edy Rahmayadi sebagai ketua umum PSSI. “Sebetulnya bukan prakongres. Tapi, itu kampanye," sambung dia. Selain mengkampanyekan nama Edy, K-85 saat di Yogyakarta, juga menyodorkan ke para anggota faksi di PSSI tersebut, yaitu wakil ketua pendamping Edy. 

“Paket kepemimpinan K-85 itu, ada Pak Edy sebagai ketua umum dan dua wakil ketua umum. Ada Pak Djoko Driyono dan Iwan Budianto," ujar Gusti. Ketua Asosiasi Provinsi (Asprov) PSSI DKI Jakarta itu pun mengatakan, pertemuan di Yogyakarta adalah rangkaian kampanye paket kepemimpinan yang sudah pernah dilakukan di Medan, Sumatra Utara (Sumut) pekan lalu. 

Gusti mengklaim, saat di Medan, tercatat ada 17 pemilik suara di wilayah Sumatra yang setuju pencalonan Edy bersama Djoko dan Iwan. Sedangkan di Yogyakarta, Gusti mengatakan, tercatat 34 pemilik suara di federasi nasional yang setuju dengan paket tersebut. Pada 12 Oktober mendatang, Gusti menerangkan, K-85 akan mengadakan gelaran serupa di Malang, Jawa Timur (Jatim). K-85, kata dia, memastikan 91 dari 107 pemilik suara di Kongres PSSI solid mengusung paket tersebut.

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA