Tuesday, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

Tuesday, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

PSSI akan Tingkatkan Kualitas Medis dalam Pertandingan

Selasa 17 Oct 2017 19:10 WIB

Rep: Bambang Noroyono/ Red: Ratna Puspita

Joko Driyono

Joko Driyono

Foto: Antara/Wahyu Putro A

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Persatuan Sepak Bola Indonesia (PSSI) berjanji akan meningkatkan  kualitas penanganan medis saat laga menyusul kiper Persela Lamongan Choirul Huda meninggal dunia akibat benturan saat laga menjamu Semen Padang FC, Ahad (15/10). PSSI akan berkomunikasi dengan Federasi Sepak Bola Dunia (FIFA) terkait peningkatan sistem penanganan medis tersebut. 

Wakil Ketua Umum PSSI Joko Driyono mengatakan agar PSSI dan klub-klub di Indonesia, dapat mengadopsi penanganan medis di lapangan seperti yang juga dilakukan di kompetisi-kompetisi dunia. “PSSI sadar ini sudah menjadi sangat serius dan kita akan mendiskusikan peningkatan medis ini kepada FIFA,” ujar dia di Jakarta, pada Selasa (17/10). 

Joko mengatakan sebetulnya kompetisi Liga 1 2017 sudah mewajibkan adanya perlengkapan medis dalam setiap pertandingan. “Regulasinya ada,” kata dia. 

Aturan itu, Joko menerangkan, mewajibkan panitia lokal menghadirkan tim paramedis beserta perlengkapannya, termasuk ketersedian tandu dan mobil ambulans. Bahkan, dia mengatakan, panitia lokal diminta mewajibkan adanya fasilitas rumah sakit sebagai rujukan reaksi darurat. 

Namun, Joko mengatakan, ada kekurangan terkait penangan. Dia mengatakan persoalan ini menjadi serius untuk memastikan pertolongan atas insiden di lapangan bisa ditangani dengan baik.

“Kalau hal-hal yang mendasar itu itu sudah ada, berarti ini menyangkut kualitas penanganan,” kata Joko. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA