Sunday, 16 Muharram 1441 / 15 September 2019

Sunday, 16 Muharram 1441 / 15 September 2019

Komdis PSSI Denda Madura United Rp 23 juta

Sabtu 11 Nov 2017 20:47 WIB

Red: Endro Yuwanto

PSSI

PSSI

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, PAMEKASAN -- Komisi Disiplin (Komdis) PSSI kembali memberikan sanksi kepada Madura United FC untuk membayar denda Rp 23 juta atas pelanggaran yang dilakukan para pemain klub tersebut.

"Sanksi membayar denda Rp 23 juta itu seperti yang disampaikan PT Liga Indonesia Baru yang ditandatangani CEO Risha Widjaya tertanggal 9 November 2017," kata Manajer Madura United Haruna Soemitro, Sabtu (11/11) malam.

Ada enam orang pemain yang dijatuhi sanksi PSSI karena melakukan pelanggaran, yakni Andik Rendikan Rama Rp 3 juta, Fandi Eko Utomo Rp 4 juta, Muhammad Rifad Marasabessy Rp 3 juta, Rizky Dwi Febrianto Rp 5 juta, Engelberd Tsani Rp 3 juta, dan Peter Osaze Odemwingie Rp 5 juta.

Dari enam orang pemain yang dijatuhi sanksi itu, dua di antaranya karena disanksi kartu merah secara langsung saat menghadapi Bhayangkara FC, yakni Peter Osaze Odemwingie dan Rizky Dwi. Sedangkan, kartu merah tidak langsung untuk Fandi Eko Utomo. Adapun Rifad, Angel, dan Rendik Rendika Rama karena akumulasi kartu kuning, juga saat menghadapi klub korps kepolisian itu.

"Sanksi Rp 23 juta untuk Madura United saat menghadapi Bhayangkara FC ini belum termasuk sanksi karena eksodus anggota polisi ke dalam tribun menjadi penonton dan suporter," kata Haruna.

Haruna menjelaskan saat Madura United menjamu Bhayangkara FC di Stadion Gelora Bangkalan beberapa hari lalu, puluhan anggota polisi berseragam lengkap menjadi penonton di tribun VIP. Padahal, saat itu Madura United disanksi PSSI tidak boleh memasukkan penonton dan suporter, baik dari pihak Madura United maupun dari pihak suporter lawan.

Hanya saja, Polres Bangkalan dan Polda Jatim menggerakkan personel polisi dengan dalih pengamanan. "Nyatanya mereka bukan mengamankan, tapi menjadi suporter berteriak-teriak di tribun memberikan komando," ujar Haruna.

Selain itu, personel polisi tersebut juga mengintimitadi para pemain Madura United FC dengan memenuhi lorong suporter Madura United, bahkan masuk ke dalam ruang ganti Madura United FC. "Jadi, selain terintimidasi, kami juga jelas akan dikenai sanksi akibat ulah suporter Bhayangkara FC tersebut," jelasnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA