Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

#AskTheRider MotoGP: Pilih Dikejar atau Mengejar?

Jumat 31 Aug 2018 13:24 WIB

Rep: Mutia Ramadhani/ Red: Hazliansyah

Pebalap Ducati, Corse Jorge Lorenzo (depan)

Pebalap Ducati, Corse Jorge Lorenzo (depan)

Foto: EPA
Para pembalap menyatakan pertanyaan itu sangat sulit dijawab

REPUBLIKA.CO.ID, SILVERSTONE -- Edisi terbaru #AskTheRider MotoGP 2018 kembali menyajikan pertanyaan menarik untuk pembalap. Pertanyaannya adalah, apakah Anda lebih senang 'mengejar' atau 'dikejar' saat balapan?

Andrea Dovizioso menjawab pertama kali. Menurutnya, hal itu bergantung sejumlah faktor. Dia mencontohkan kemenangan dua kalinya di GP Qatar dan GP Brno musim ini.

"Bergantung pada lintasan dan siapa lawan yang dihadapi. Untuk beberapa pembalap, Anda tahu mereka pasti menyerang di tikungan terakhir. Itu akan sulit menghadapinya. Namun, bagi saya tak ada yang lebih baik dari memimpin balapan (dikejar)," kata Dovi, dilansir dari Speedweek, Jumat (31/8).

Jorge Lorenzo, rekan satu tim Dovizioso secara tegas mengatakan dirinya lebih suka dikejar ketimbang mengejar. Menurutnya, memimpin menunjukkan Anda lebih kuat dari yang lain.

"Gaya saya adalah start yang baik dan melaju di depan," katanya.

Jack Miller yang memenangkan balapan di GP Assen 2016 mengatakan itu adalah pilihan sulit. Ada lintasan di mana pembalap berkesempatan menyerang di tikungan terakhir.

"Setiap race berbeda. Anda perlu menyusun rencana sepanjang balapan supaya tak mengalami insiden. Saya juga lebih suka memimpin balapan (dikejar)," katanya.

Juara dunia dua kali di ajang Moto2, Johann Zarco menilai itu bergantung situasi. Kadang pembalap berhasil melampaui pembalap di belakang.

"Saat Anda berada di belakang, itu risiko, Anda harus siap menyerang, tak peduli secepat apa pembalap di depan Anda. Itu bergantung situasi. Yang penting, tujuannya adalah menang," kata Zarco.

Terakhir, Franco Morbidelli mengemukakan jawaban mirip dengan Zarco. Pembalap paling tahu di lintasan mana dia terkuat.

"Saya lebih suka memimpin karena rasanya lebih baik," katanya.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA