Wednesday, 14 Rabiul Akhir 1441 / 11 December 2019

Wednesday, 14 Rabiul Akhir 1441 / 11 December 2019

Kepa Menolak Diganti, Ini Penjelasan Sarri

Senin 25 Feb 2019 13:02 WIB

Rep: Frederikus Bata/ Red: Israr Itah

Ekspresi Kepa Arrizabalaga (kanan) saat menolak diganti.

Ekspresi Kepa Arrizabalaga (kanan) saat menolak diganti.

Foto: AP Photo/Tim Ireland
Kepa menolak diganti pelatih Maurizio Sarri menjelang babak tambahan kedua berakhir.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Final Piala Liga Inggris antara Chelsea melawan Manchester City di Stadion Wembley, London, Senin (25/2) dini hari WIB menyisakan kontroversi yang melibatkan kiper Chelsea Kepa Arrizabalaga. Kepa menolak diganti pelatih Maurizio Sarri menjelang babak tambahan kedua berakhir.

Baca Juga

Insiden ini terjadi beberapa saat sebelum babak tambahan kedua berakhir. Ketika itu, Sarri ingin memasukkan Willy Caballero. Tapi Kepa memberikan isyarat dengan tangan sambil berteriak tak mau diganti. Aksi Kepa ini membuat Sarri dan asistennya Gianfranco Zola marah, tapi tak bisa berbuat banyak.

Kecaman terhadap sikap Kepa mengalir deras. Ia dinilai tidak profesional. Terlebih, ia gagal mengantisipasi tendangan penalti pelan Sergio Aguero yang sudah tepat ditebaknya. Walau kemudian berhasil menahan sepakan Leroy Sane, Kepa tetap dihujat karena Chelsea kalah 3-4 lewat adu penalti. 

Pada akhirnya, Sarri-lah yang muncul membelanya saat konferensi pers usai laga yang berakhir dengan kekalahan. Menurutnya apa yang terjadi adalah sebuah kesalahpahaman.

Ia melihat kipernya seperti menderita kram. Karena alasan itu, ia meminta Caballero bersiap-siap. 

Namun setelah tim medis memeriksa, fisik sang kiper tak memiliki masalah berarti. "Saya ingin Caballero di lapangan, karena saya takut dia (Kepa) mengalami kram. Tapi dokter menjelaskan pada saya bahwa itu bukan kram, jadi dia bisa melanjutkan pertandingan," ujar Sarri, dikutip dari Sky Sports.

Menurut Sarri, ia memang tak hendak mengganti Kepa dengan alasan teknis. Sebelumnya, banyak pihak menduga Caballero dimasukkan karena bagian dari strategi Sarri. Caballero punya reputasi piawai dalam adu tendangan penalti. 

Sebelum ada komunikasi ini, Sarri terlihat kesal. Ia sampai meninggalkan bangku dan menuju kamar ganti.

Ia kemudian kembali ke pinggir lapangan. Dari peristiwa ini, Sarri berpendapat sebuah kesalahpahaman bisa mendatangkan hal negatif.

"Dia perlu memahami, karena kesalahpahaman, kami bisa mendapat masalah. Terutama dengan Anda (media). Saya hanya perlu menjelaskan situasi yang terjadi dengan Kepa, tanpa adanya masalah lain," tutur Sarri.

Berikut video penolakan Kepa saat hendak diganti:

Sumber: Youtube

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA