Sunday, 16 Muharram 1441 / 15 September 2019

Sunday, 16 Muharram 1441 / 15 September 2019

Kuasa Hukum Jokdri Bertambah Jadi 13 Orang

Kamis 09 May 2019 18:36 WIB

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Endro Yuwanto

Mantan Plt. Ketua Umum PSSI Joko Driyono tiba di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan untuk menjalani sidang lanjutan kasus pengaturan skor. Kamis (9/5).

Mantan Plt. Ketua Umum PSSI Joko Driyono tiba di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan untuk menjalani sidang lanjutan kasus pengaturan skor. Kamis (9/5).

Foto: Republika/Afrizal Rosikhul Ilmi
Sidang pembuktian kasus mantan plt ketua umum PSSI itu ditunda hingga 28 Mei 2019.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tim kuasa hukum Joko Driyono menambah personelnya menjadi 13 orang. Sebelumnya, tim kuasa hukum Joko terdiri dari sembilan orang.

Abdanial Malakan selaku ketua tim mengatakan, tambahan empat orang itu berasal dari Surabaya. Menurut Abdanial alias Abe, penambahan itu dilakukan agar semakin banyak yang membantu penanganan kasus Joko Driyono. "Ada Pak Mustofa, Pak Eko, ada kok di sini orangnya. Semakin banyak yang bantuin, Pak Joko semakin senang," kata Abe di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Kamis (9/5).

Sementara itu, sidang kedua Joko Driyono alias Jokdri yang seharusnya digelar pada Kamis (9/5) ditunda hingga hampir tiga pekan ke depan, yakni pada Selasa 28 Mei 2019. Sidang pembuktian yang perlu mendengarkan keterangan saksi ini ditunda karena jaksa penuntut umum (JPU) tidak bisa menghadirkan para saksi.

Tim kuasa hukum mengaku tidak keberatan dengan penundaan tersebut. Abe mengatakan bahwa itu merupakan keputusan sidang dan tim kuasa hukum harus menghargai prosesnya. "Sebenarnya sih kita berharapnya berjalan cepat, bisa on time," kata dia.

Sigit Hendradi, selaku JPU, mengatakan rencananya akan mendatangkan empat saksi pada sidang kedua kali ini. Namun, para saksi yang merupakan bagian dari satuan tugas (Satgas) Antimafia Bola sekaligus anggota Polda Metro Jaya itu dikabarkan sedang dalam penugasan di tempat lain. “Pak Pujo Setio dan kawan-kawan yang juga bagian dari Satgas (Antimafia Bola) yang ikut dalam pemasangan garis polisi. Tapi tadi konfirmasi, mereka ada kegiatan pengamanan di tempat lain sehingga tidak bisa hadir,” kata Sigit.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA