Sunday, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Sunday, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

PLN Siapkan Pembangkit Cadangan di Arena PON 2020

Senin 03 Jun 2019 23:10 WIB

Red: Israr Itah

Pembangkit listrik, ilustrasi

Pembangkit listrik, ilustrasi

Ini agar saat pelaksanaan PON nantinya tidak mengalami gangguan.

REPUBLIKA.CO.ID, TIMIKA -- Jajaran manajemen PT PLN (Persero) Area Timika sudah mulai mempersiapkan pembangkit listrik cadangan di sejumlah arena pertandingan PON 2020 di Timika. Ini agar saat pelaksanaan PON nantinya tidak mengalami gangguan.

Manajer PLN UP3 Timika Hotman Ambarita mengatakanm jajarannya sudah melakukan survei di semua arena pertandingan PON 2020 di Timika untuk mengetahui berapa besar kapasitas daya listrik yang dibutuhkan. Dengan demikian saat penyelenggaraan PON XX yang akan berlangsung pada September-Oktober 2020 maka tidak ada lagi hambatan terkait ketersediaan daya listrik di semua arena penyelenggaraan ajang olahraga tingkat nasional itu.

"Di luar dari lapangan golf yang berada di Kuala Kencana dan menjadi tanggung jawab penuh PT Freeport Indonesia, semua venue lain yang berada di Kota Timika sudah kami survei. Yang jelas kami harus siap menghadapi ajang PON 2020 dari sisi kelistrikan. Di setiap venue akan kami lengkapi dengan cadangan daya berupa mesin genset atau generator agar tidak sampai mengganggu pertandingan PON," kata Hotman, Senin (3/6).

Hotman mengatakan beberapa arena pertandingan PON XX yang harus segera disiapkan kapasitas daya listriknya seperti Mimika Sport Compleks yang mencakup stadion atletik dan stadion indoor untuk pertandingan basket.

Khusus untuk Mimika Sport Compleks yang berlokasi di SP2, depan Rumah Sakit Mitra Masyarakat (RSMM) Timika itu dibutuhkan daya listrik sebesar 1 megawatt.

"Kami sudah mengukur daya di Mimika Sport Compleks, untuk beban belum ditambah penerangan di luar itu sekitar 700 kwh. Kalau semua lampu dinyalakan, otomatis kami siapkan sekitar 1 megawatt," jelas Hotman.

Arena PON XX lainnya yang akan disiapkan fasilitas kelistrikannya yaitu stadion khusus futsal yang berlokasi di Jalan Poros Timika-SP5, stadion sepak bola Wania Imipi di SP1.

"Kami sudah informasikan kepada PB PON Klaster Timika untuk segera memberikan data-data terkait kebutuhan daya listrik di setiap venue sebab sampai sekarang kami belum mendapatkan data-data itu," kata Hotman.

Pihak PLN UP3 Timika juga terus berkoordinasi dengan PLN Wilayah Papua dan Papua Barat di Jayapura guna mendukung kesiapan PLN Timika menghadapi PON 2020 dengan mempercepat pembangunan PLTMG Timika di Pelabuhan Paumako berkapasitas 10 megawatt.

Namun jika hingga penyelenggaraan PON XX nanti PLTMG Timika itu belum juga rampung, maka daya listrik yang akan dispulai ke sejumlah arena penyelenggaraan PON tersebut masih mengandalkan sumber listrik dari PLTD Timika.

"Seandainya PLTMG Paumako nanti belum juga selesai, kami tetap siap menyuplai daya listrik dari PLTD Timika dengan cadangan dari beberapa mesin genset yang akan kami tempatkan di semua venue," jelas Hotman.

Ketua Harian KONI Mimika Cesar Avianto beberapa waktu lalu mengatakan PB PON Papua telah menetapkan delapan cabor akan dipertandingkan di Timika yaitu atletik (44 nomor pertandingan putra-putri), futsal, basket, golf, biliard, judo, tenis meja serta penyisihan sepakbola putra.

"Delapan cabor ini sudah pasti akan diselenggarakan di Timika. Bisa jadi ada penambahan satu cabor lagi di Timika yaitu panjat tebing. Setelah kami lakukan evaluasi, maksimal Timika hanya bisa menyelenggarakan sembilan cabor, kalau lebih dari itu cukup berat," kata Cesar.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA