Friday, 16 Zulqaidah 1440 / 19 July 2019

Friday, 16 Zulqaidah 1440 / 19 July 2019

FIFA Berlakukan Hukuman Lebih Berat kepada Pelaku Rasialisme

Jumat 12 Jul 2019 00:02 WIB

Red: Andri Saubani

Logo FIFA

Logo FIFA

Foto: AP
FIFA menginginkan laga langsung berhenti bila ada suporter terbukti berlaku rasialis.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- FIFA menginginkan agar seluruh tim yang berlaga langsung menghentikan pertandingan bila suporter mereka terbukti bersalah atas perilaku rasialisme dan diskriminatif lainnya. Peringatan ini dalam upaya badan tertinggi sepak bola tersebut memerangi perilaku rasialisme.

"Kecuali ada keadaan luar biasa, bila wasit meninggalkan pertandingan karena adanya perilaku rasialisme dan/atau diskriminatif, pertandingan akan dinyatakan berhenti," kata FIFA dalam Kode Disiplin baru yang diluncurkan pada Kamis seperti dikutip AFP.

Langkah tersebut dapat diterapkan setelah wasit menerapkan "prosedur tiga langkah" untuk insiden seperti itu. Yang pertama meminta publik bersangkutan untuk menghentikan perilaku tersebut, lalu menghentikan sementara pertandingan dan terakhir meninggalkan pertandingan.

Kode Disiplin baru itu memperluas ruang lingkup tentang tindakan rasialisme dan diskriminatif yaitu melecehkan "ras, warna kulit, etnis, asal kebangsaan atau sosial, jenis kelamin, disabilitas, orientasi seksual, bahasa, agama, opini politik, kekayaan, kelahiran, status atau alasan lain."

Aturan tersebut hanya berlaku untuk kompetisi resmi FIFA, termasuk kualifikasi Piala Dunia 2022. Pada awal tahun ini, Montenegro diperintahkan oleh UEFA untuk memainkan laga kandang tanpa penonton sebagai akibat seruan rasialisme oleh suporter mereka selama kualifikasi Piala Eropa 2020 melawan timnas Inggris.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA