Jumat, 16 Zulqaidah 1440 / 19 Juli 2019

Jumat, 16 Zulqaidah 1440 / 19 Juli 2019

Kvitova Sempat Dihinggapi Rasa Waswas

Sabtu 13 Jul 2019 05:30 WIB

Rep: Rahmat Fajar/ Red: Endro Yuwanto

Petra Kvitova

Petra Kvitova

Foto: Reuters/Suzanne Plunkett
Kvitova menjadi korban serangan menggunakan pisau di tempat tinggalnya pada 2016.

REPUBLIKA.CO.ID, Tahun 2016 menghadirkan memori kelam bagi petenis asal Republik Ceska, Petra Kvitova, ketika dirinya menjadi korban serangan menggunakan pisau di tempat tinggalnya di Prostejov. Tangan kirinya mengalami luka serius sehingga harus absen bermain tenis berapa bulan.

Kejadian mengerikan itu membekas di benak Kvitova hingga sekarang ini. Dikutip dari BBC, Senin (8/7), pemain 29 tahun itu mengungkapkan rasa syukurnya masih selamat dari serangan. Dia juga bersyukur dapat melanjutkan hidupnya hingga sekarang.

Kvitova sempat waswas saat mengetahui tangannya cedera serius sehingga dapat memengaruhi kariernya di dunia tenis. Dokter waktu itu hanya memberikan harapan 10 persen atas dirinya untuk bisa bermain tenis lagi.

Namun waswas itu hilang setelah lima bulan kemudian Kvitova kembali turun gelanggang. Delapan gelar berhasil diraihnya dan mencapai final di Australia Terbuka. "Saya selalu tahu saya seorang petarung di lapangan, tetapi saya tidak pernah benar-benar tahu bahwa saya adalah petarung yang lebih besar di luar lapangan," katanya.

Kvitova juga mempunyai ambisi meraih prestasi tertinggi di Wimbledon. Dia salah satu pemain yang difavoritkan meraih gelar bergengsi tersebut. Ia merupakan juara dua kali Wimbledon yaitu pada 2011 dan 2014. Namun langkahnya kali ini terhenti di babak 16 besar.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA