Tuesday, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

Tuesday, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

Jelang PSM Vs Persija, Fan Diminta Bijak Berikan Dukungan

Rabu 31 Jul 2019 21:08 WIB

Rep: Frederikus Bata/ Red: Endro Yuwanto

Sejumlah pendukung PSM Makassar menunggu penjelasan dari panitia pelaksana terkait penundaan Final Piala Indonesia 2019 di Stadion Andi Mattalatta, Makassar, Sulawesi Selatan, Ahad (28/7/2019).

Sejumlah pendukung PSM Makassar menunggu penjelasan dari panitia pelaksana terkait penundaan Final Piala Indonesia 2019 di Stadion Andi Mattalatta, Makassar, Sulawesi Selatan, Ahad (28/7/2019).

Foto: Antara/Arnas Padda
Federasi perlu menjamin adanya pertandingan yang sportif untuk semua pihak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengamat Sepak Bola Akmal Marhali memberikan komentarnya terkait drama menuju leg kedua final Piala Indonesia musim 2018/2019. Duel PSM Makassar vs Persija Jakarta seharusnya sudah berlangsung pada Ahad (28/7).

Baca Juga

Namun karena adanya insiden penyerangan terhadap bus tim Persija, skuat Macan Kemayoran enggan bertanding. Pihak federasi lantas memutuskan bigmatch tersebut ditunda.

Pada Selasa (6/8), leg kedua final Piala Indonesia berlangsung di Makassar. Penundaan ini berdampak pada aksi perang komen para suporter di media sosial (medsos).

Akmal menilai itulah karakter pendukung sepak bola di medsos. Ini bukan hanya terjadi di laga ini, tapi juga di beberapa pertandingan liga, baik Liga 1 maupun Liga 2.

"Yang harus dibenahi adalah bagaimana mendewasakan suporter kita agar lebih bijak memberikan dukungan dan berpikir obyektif," kata tokoh yang menjabat sebagai Koordinator Save Our Soccer (SOS) kepada Republika.co.id, Rabu (31/7).

Akmal berharap semua organisasi suporter bisa memberikan edukasi pada anggotanya. Sepak bola, menurutnya, bukan fanatisme buta yang justru merugikan semua pihak.

Jika ada insiden yang mengganggu keamanan, lanjut Akmal, harus diselesaikan secara menyeluruh. Sehingga tak ada lagi pemikiran untuk membalas dendam.

Akmal meminta panitia bisa mengantisipasi hal ini, baik panitia lokal maupun PSSI. "PSSI harus hadir lebih awal untuk mengkondusifkan suasana. Menjamin kenyamanan bagi siapa saja yang menonton pertandingan," ujarnya.

Selanjutnya, yang tak kalah penting adalah sikap legowo. Setiap pendukung, baik itu the Jakmania, maupun the Macz Man harus siap menerima apa pun hasil pertandingan.

Benang merahnya, jelas Akmal, lagi-lagi PSSI. Federasi perlu menjamin adanya pertandingan yang sportif untuk semua pihak. "Opini-opini negatif bisa saja muncul karena situasi ini harus bisa dicover PSSI," jelasnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA