Minggu, 1 Jumadil Akhir 1441 / 26 Januari 2020

Minggu, 1 Jumadil Akhir 1441 / 26 Januari 2020

PSIS Lepas Pelatih Jafri Sastra

Kamis 08 Agu 2019 14:24 WIB

Rep: Hartifiany Praisra/ Red: Israr Itah

Jafri Sastra

Jafri Sastra

Foto: Republika/ Wihdan
Kontrak Jafri dihentikan setelah PSIS mengalami tiga kali kekalahan kandang.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- PSIS Semarang tidak melanjutkan kontrak pelatih kepala Jafri Sastra. Kontrak Jafri dihentikan setelah PSIS mengalami tiga kali kekalahan kandang secara beruntun.

Baca Juga

PSIS takluk 0-1 kala menjamu Persib Bandung. PSIS kemudian mengalami kekalahan dari Tira Persikabo dengan skor 0-2. Terakhir, PSIS bertekuk lutut 1-3 dari Persipura Jayapura.

"Kami ada di posisi yang sangat sulit, beberapa pertandingan kandang kami menelan kekalahan. Karena itu dari manajemen melakukan evaluasi kepada pelatih dan pemain," kata Komisaris PT Mahesa Jenar Semarang Khairul Anwar seperti dilansir dari laman resmi PSIS, Kamis (8/8).

Manajemen PSIS bertemu dengan Jafri Sastra untuk evaluasi tim. Hasilnya, Jafri tidak lagi memimpin PSIS hingga akhir kompetisi Liga 1.

"Untuk pelatih kami sudah memanggil coach Jafri Sastra tadi pagi dan dari manajemen memutuskan untuk memberhentikan beliau sebagai pelatih kepala PSIS Semarang," kata Khairul.

Manajemen mengapresiasi kinerja Jafri selama memimpin PSIS. Apalagi, Jafri mampu menyelamatkan PSIS pada musim kompetisi 2018 lalu. Saat itu, Jafri menggantikan Vincenzo Annese dan berhasil membawa PSIS menjauhi zona degradasi. 

"Kami juga sampaikan terima kasih kepada beliau karena atas perjuangan beliau di musim kemarin kami bisa bertahan di Liga 1," tegas Khairul.

Aksi tidak terpuji oleh suporter terjadi dalam laga terakhir pada Selasa (6/8) lalu. Hal tersebut kemudian menjadi salah satu pertimbangan manajemen.

Pertimbangan penting lainnya adalah komitmen tim untuk menyapu bersih laga kandang. Menurutnya, seharusnya PSIS bisa menjaga komitmen tersebut.

"Kalau memang ada lawan yang berat paling tidak bisa imbang, tapi ternyata targetnya meleset. Tidak ada yang salah dengan Jafri, cuma karena target meleset kami dari manajemen tentu ambil tindakan," kata Khairul.

Untuk sementara, PSIS akan ditangani oleh caretaker. Khairul mengakui manajemen tidak ingin gegabah menunjuk pelatih dengan cepat.

"Untuk caretaker menangani sementara sambil kami mencari pelatih yang sesuai dengan gaya bermain PSIS. Kalau siapa nanti pelatih kepalanya, kami belum bisa sampaikan," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA