Selasa, 13 Rabiul Akhir 1441 / 10 Desember 2019

Selasa, 13 Rabiul Akhir 1441 / 10 Desember 2019

Fakhri: Timnas U-18 Penuh Perjuangan Atasi Timor Leste

Kamis 08 Agu 2019 20:00 WIB

Rep: Hartifiany Praisra/ Red: Israr Itah

Gelandang TImnas Indonesia U18  Beckham Putra Nugraha (kanan) berebut bola dengan Timor Leste F Braz, pada laga penyisihan grup A Piala AFF U-18 2019 di Stadion Binh Duong di Provinsi Binh Duong, Vietnam, Kamis (8/8

Gelandang TImnas Indonesia U18 Beckham Putra Nugraha (kanan) berebut bola dengan Timor Leste F Braz, pada laga penyisihan grup A Piala AFF U-18 2019 di Stadion Binh Duong di Provinsi Binh Duong, Vietnam, Kamis (8/8

Foto: Yusran Uccang/Antara
Timnas U-18 menaklukkan Timor Leste 4-0 pada laga kedua Grup A Piala AFF U-18.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Fakhir Husaini bersyukur timnas Indonesia U-18 asuhannya kembali memenangkan pertandingan penyisihan Piala AFF U-18. Timnas U-18 menaklukkan Timor Leste 4-0 pada laga kedua Grup A Piala AFF U-18 di Stadion Go Dau, Thu Dau Mot, Vietnam, Kamis (8/8) sore WIB.

Baca Juga

Gol-gol Merah Putih diciptakan David Maulana (9'), Muhammad Salman (42'), Beckham Putra (45+2'-pen), dan Sutan Zico (77').

"Syukur Alhamdulillah kami bisa memenangkan pertandingan. Ini poin tiga kedua bagi kami. Itu juga diraih tidak mudah, penuh perjuangan di atas lapangan," kata Fakhri dalam keterangan yang diterima Republika.co.id.

Fakhri mengapresiasi usaha dan kerja keras para pemainnya. Ia memuji kedewasaan skuat timnas U-18 dalam menghadapi tekanan, terutama saat mendapatkan provokasi dari pihak lawan. 

Fakhri menyoroti keributan antarpemain yang sempat terjadi pada menit ke-89 setelah Supriadi dijegal kemudian diinjak pemain Timor Leste, Salvador Da Silva. Para pemain timnas U-18 tanpa dikomando langsung mengejar Da Silva. Para pemain Timor Leste lainnya pun mencoba melerai. Wasit Wiwat Jumpaoon asal Thailand akhirnya memberi kartu merah kepada Da Silva. Namun sebelum itu Fakhri sempat masuk ke lapangan. Tapi ia punya alasan melakukan itu,

"Tapi tadi kehadiran saya di lapangan hanya untuk melerai mereka, karena saya melihat wasit tidak bisa sepenuhnya melindungi pemain. Maka dari itu saya hadir sebagai orang tua mereka, agar bisa didengar oleh anak-anak," kata dia.

Fakhri juga mengucapkan terima kasih kepada ofisial dan pelatih Timor Leste yang ikut andil dalam meredam kejadian tersebut. Pihak lawan, kata dia, cakap dalam mengontrol emosi pemainnya.

Indonesia untuk sementara memimpin klasemen dengan nilai enam dari dua laga. Timnas U-18 akan melakoni laga ketiga Grup A menghadapi Brunei Darussalam yang belum meraih poin dari dua pertandingan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA