Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Mendagri: BJ Habibie Milik Masyarakat dan Bangsa Indonesia

Rabu 11 Sep 2019 19:19 WIB

Rep: Mimi Kartika/ Red: Bayu Hermawan

Foto: Barbara Walton, Pool Photo via AP, File
BJ Habibie wafat di RSPAD pada Rabu (11/9).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo menyampaikan belasungkawa atas wafatnya Presiden ketiga Republik Indonesia Bacharuddin Jusuf  (BJ) Habibie pada Rabu (11/9). Mendagri mengatakan, Habibie adalah tokoh milik masyarakat dan bangsa Indonesia.

"Innalillahi wainnailaihi rojiun, telah wafat Bapak BJ Habibie, Presiden RI ke-3. Semoga almarhum husnul khotimah, amin yarobbal alamin. Beliau adalah sosok tokoh milik masyarakat dan bangsa Indonesia," ujar Tjahjo dalam keterangan tertulisnya, Rabu.

Tjahjo mengatakan, BJ Habibie tidak hanya sosok teknokrat atau cendekiawan kelas dunia. Habibie juga seorang negarawan Indonesia yang harus diteladani semua orang. Tjahjo menuturkan, bangsa Indonesia kehilangan sosok pemikir dan pengayom. Pikiran dan tenaga Habibie selama ini dicurahkan untuk kemajuan bangsa dan negara Indonesia.

"Kita mendoakan Beliau diterima disisi Allah SWT, Al-Fatihah, Amin. Seluruh keluarga besar Kemendagri, BNPP dan IPDN menyampaikan duka cita yang mendalam," ucapnya.

BJ Habibie meninggal dunia pada pukul 18.03, Rabu (11/9). Ia meninggal setelah sempat menjalani perawatan di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat Gatot Soebroto (RSPAD), Jalan Abdul Rachman Saleh, Senen, Jakarta Pusat.

"Bismillahirohmanirohim saudara-saudara sekalian atas nama yang maha besar kami harus dengan sangat berat mengucapkan bahwa ayah saya BJ habibie presiden ke 3 telah meninggal dunia jam 18.03," ujar  Putra bungsu Bacharuddin Jusuf (BJ) Habibie, Thareq Kemal Habibie, Rabu.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA