Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

KPAI Versus Djarum, Ini Kata Menkes

Selasa 10 Sep 2019 22:06 WIB

Rep: Rr Laeny/ Red: Teguh Firmansyah

Menteri Kesehatan Nila F Moeloek.

Menteri Kesehatan Nila F Moeloek.

Foto: Antara/Rivan Awal Lingga
Menkes menilai anak-anak harus dilindungi dari informasi dan promosi rokok.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Kesehatan (Menkes) Nila F Moloek angkat bicara mengenai polemik kasus penghentian audisi PB Djarum versus Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI). 

Baca Juga

Menkes meminta anak-anak harus dilindungi dari informasi dan promosi rokok yang salah termasuk melalui audisi pencarian bakat dan akhirnya mencoba rokok.

Menurut Nila, anak-anak memiliki rasa penasaran yang tinggi dan kalau ada hal yang menarik akan langsung dicoba. Sedangkan iklan rokok selalu diidentikan gambar pria macho dan ini yang membuat anak-anak tertarik mencoba.

"Ini terlihat dari jumlah perokok anak yang meningkat. Berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2018 yang menyatakan, perilaku rokok pada anak-anak dan remaja mencapai 9,1 persen dan angka ini meningkat dibanding Riskesdas 2013 sebesar 7,2 persen," ujarnya saat ditemui di  acara The 1st Technofarmalkes 2019: Indonesian Tech Innovation, di Jakarta, Selasa (10/9).

Padahal, pihaknya menargetkan perokok dari kalangan ini bisa ditekan menjadi lima persen. Karena itu, Kemenkes meminta perusahaan rokok yang mengadakan acara seperti audisi bahkan beasiswa tidak menyertakan embel-embel iklan atau slogan rokok. 

Ia menyebutkan informasi  yang salah mengenai rokok bisa membuat anak-anak yang menjadi perokok pemula terus meningkat dan racunnya bisa menyebabkan penyakit.

"Karena itu kami membatasi jangan sampai anak-anak ini merokok karena kita tahu itu membahayakan kesehatan. Nanti kami lagi yang repot," katanya.

Sebelumnya Persatuan Bulu Tangkis Djarum secara resmi menghentikan audisi pencarian bakatnya mulai tahun 2020. Keputusan tersebut diambil usai KPAI menilai ajang tersebut memanfaatkan anak-anak untuk mempromosikan merek Djarum yang identik dengan produk rokok.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA