Sunday, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Sunday, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Kabut Asap Bikin Penyelenggara GP Singapura Ketar-ketir

Kamis 19 Sep 2019 14:32 WIB

Rep: Eko Supriyadi/ Red: Bayu Hermawan

Upaya petugas memadamkan kebakaran hutan dan lahan (Ilustrasi)

Upaya petugas memadamkan kebakaran hutan dan lahan (Ilustrasi)

Foto: BNPB
Sejumlah tim F1 memantau perkembangan udara di Singapura.

REPUBLIKA.CO.ID, SINGAPURA --Singapura tengah ketar-ketir dengan semakin memburuknya kebakaran yang terjadi di Sumatera. Sebab akhir pekan ini Formula 1 akan digelar di Sirkuit Marina Bay Street.

Agensi Lingkungan Nasional Singapura bahkan memperingatkan warga untuk tidak beraktifitas berlebihan di luar ruangan. "Situasi berasap sangat tidak dapat dikendalikan, bukan hanya hari demi hari, datpi jam demi jam. Oleh karena itu, saat ini belum dimungkinkan untuk memprediksi Level PSI (untuk indeks pulusi udara) untuk balapan akhir pekan,'' ucap juru bicara Grand Prix Singapura seperti dikutip dari Dailymail, Kamis (19/9).

Penyelenggara Grand Prix Singapura pun terus bekerja dengan otoritas pemerintah terkait untuk bisa mendapatkan kondisi cuaca yang memungkinkan digelarnya balapan. Bahkan saat ini tim Mercedes pun terus memantau situasi dan berharap kondisi udara semakin membaik. Sebab besok sesi latihan bebas akan segera dimulai.

Juru bicara F1 mengatakan, penyelenggara balapan di Singapura telah mengatasi masalah kualitas udara ini, dengan rencana cadangan untuk Grand Prix tahun ini. ''Bersama dengan stakeholder, lembaga pemerintah dan komunitas Formula 1,'' jelas juru bicara F1 tersebut.

Pihak Formula 1 juga berharap balapan akhir pekan tidak terganggu oleh asap dari kebakaran hutan dan lahan tersebut. Apalagi, kebakaran kali ini merupakan yang terburuk dalam tiga tahun terakhir, dan membuat kondisi udara menjadi tidak sehat.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA