Thursday, 25 Safar 1441 / 24 October 2019

Thursday, 25 Safar 1441 / 24 October 2019

Ultras: AC Milan yang Lemah Gagal Lagi

Rabu 09 Oct 2019 13:58 WIB

Red: Endro Yuwanto

Para pemain AC Milan tertunduk usai takluk dari Fiorentina.

Para pemain AC Milan tertunduk usai takluk dari Fiorentina.

Foto: EPA-EFE/MATTEO BAZZI
Para fan sudah marah pada pengenalan pelatih kesembilan yang berbeda sejak Allegri.

REPUBLIKA.CO.ID, MILAN -- Ultra Milan merilis sebuah pernyataan yang menyebut klub lemah dan gagal lagi untuk mencapai target yang benar-benar diinginkannya. Ini setelah Milan menggantikan pelatih Marco Giampaolo dengan Stefano Pioli.

Giampaolo dipecat Rabu (9/10) ini setelah menjalani tujuh pertandingan dalam 111 hari. Ini menjadi rekor baru klub.

Pioli sudah berada di sebuah hotel di Milan dan akan diumumkan sebagai taktik baru Kamis (10/10) besok pagi. Namun para penggemar sudah marah pada pengenalan pelatih kesembilan yang berbeda sejak Max Allegri dipecat pada Januari 2014.

“Waktu habis. Anda harus membuktikan diri!” demikian pernyataan dari ultras Curva Sud dilansir Football-Italia, Rabu. “Ini adalah spanduk yang kami letakkan di tribun pada hari Sabtu selama pertandingan lawan Genoa, mewakili populasi Milanisti yang kelelahan karena rasa malu terus menerus dari klub ini."

Ultras mendukung proyek baru pemain muda, menerima dengan berat hati fakta bahwa tidak akan melihat pemain top tiba, setidaknya untuk saat ini. “Kami menyaksikan, tertegun, era Giampaolo yang gagal, pilihan yang sangat didukung oleh direksi saat ini hanya untuk dilempar keluar jendela setelah tiga bulan bekerja (cukup tepat)."

Ultras melihat kampanye transfer pemain musim panas yang diisi dengan target yang tidak terjawab. “Hari ini, setelah semua ini, kami menemukan diri dihadapkan dengan perubahan arah, terbaru beberapa tahun terakhir. Kami tidak ingin mengekspresikan diri pada manfaat teknis dari pelatih baru, seperti biasa yang akan dinilai oleh hasil di lapangan.”

Pernyataan tersebut kemudian mengkritik Milan karena mengejar Luciano Spalletti, hanya untuk pergi ke Pioli ketika biaya dianggap menjadi persoalan. “Hal yang membuat kami bingung adalah klub yang telah memilih pelatih yang berbeda, bahkan tanpa memberitahu pelatih lama telah dipecat, kemudian beralih ke pilihan kedua."



Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA