Thursday, 25 Safar 1441 / 24 October 2019

Thursday, 25 Safar 1441 / 24 October 2019

Satgas Antimafia Dalami Dugaan Pengaturan Skor MU Vs Persib

Rabu 09 Oct 2019 18:43 WIB

Red: Bayu Hermawan

Pemain Madura United (MU) Markho Sandi (kiri) berusaha melewati gelandang Persib Bandung Esteban Vizcarra pertandingan Liga 1 di Stadion Gelora Bangkalan (SGB) Madura, Sabtu (5/10).

Pemain Madura United (MU) Markho Sandi (kiri) berusaha melewati gelandang Persib Bandung Esteban Vizcarra pertandingan Liga 1 di Stadion Gelora Bangkalan (SGB) Madura, Sabtu (5/10).

Foto: ANTARA FOTO/Saiful Bahri
Satgas Antimafia Bola mendalami dugaan pengaturan skor di laga Madura vs Persib.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Satgas Antimafia Bola Wilayah Jawa Timur mendalami dugaan kasus pengaturan skor dalam pertandingan antara Madura United melawan Persib Bandung pada laga lanjutan Liga 1 Indonesia pekan lalu. Kinerja wasit dalam pertandingan yang berakhir dengan kemenangan Madura United atas Persib dengan skor 2-1 mendapat sorotan dari banyak pihak.

Ketua Satgas Antimafia Bola wilayah Jatim, Kombes Pol Gideon Arif Setyawan mengatakan pihaknya saat ini ke Madura untuk menyelidiki dugaan pengaturan skor pada pertandingan yang berakhir dengan kemenangan tuan rumah 2-1. Pria yang juga Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Jatim itu mengungkapkan bertolaknya tim ke Pulau Madura untuk memeriksa pihak-pihak terkait pada pertandingan tersebut.

"Sifatnya belum memanggil, tapi kami yang datang ke sumber informasi. Kami juga akan melakukan penyelidikan dari saksi suporter kedua belah pihak dan akan konfirmasi dengan penyelenggara atau perangkat pertandingan," ujarnya di Surabaya, Rabu (9/10).

Sementara itu, Kabid Humas Polda Jatim Kombes Frans Barung Mangera menyebut pihaknya baru melakukan interogasi kepada beberapa pihak, namun memang belum ada tersangka yang ditetapkan. "Terkait perangkat pertandingan kami akan minta keterangan. Nah, diharapkan saat penyelidikan sudah memasuki pembuktian dan kami terbitkan surat yang menerangkan suatu tindak pidana," ujarnya.

Frans menengah itu mengakui jika Satgas Antimafia Bola sudah kembali dijalankan, yakni ketua tetap dari Mabes Polri. Diharapkan adanya satgas ini, kata dia, menjadikan sepak bola sebagai tontonan yang menjunjung tinggi sportivitas.

"Satgas Antimafia Bola ini tak hanya berlanjut saat event. Tetapi kegiatan yang terjadi pada pertandingan Madura United kemarin dengan lawannya beberapa hari lalu," tuturnya.

Barung juga menyarankan pihak yang merasa dirugikan agar segera melaporkan ke polisi, lalu pihaknya berjanji akan mengusut kasus ini hingga tuntas.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA