Monday, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 December 2019

Monday, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 December 2019

MotoGP Sirkuit Mandalika Ditarget Sedot 100 Ribu Wisatawan

Jumat 11 Oct 2019 01:51 WIB

Red: Nur Aini

Foto udara bentuk lintasan lurus sirkuit saat pengerjaan galian tanah badan jalan Mandalika MotoGP Street Circuit di The Mandalika, Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Kamis (10/10/2019).

Foto udara bentuk lintasan lurus sirkuit saat pengerjaan galian tanah badan jalan Mandalika MotoGP Street Circuit di The Mandalika, Pujut, Praya, Lombok Tengah, NTB, Kamis (10/10/2019).

Foto: Antara/Ahmad Subaidi
Balapan MotoGP di Sirkuit Mandalika ditarget mulai pada 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, MANDALIKA -- Pergelaran balap MotoGP 2021 di sirkuit Mandalika di Lombok, Nusa Tenggara Barat diproyeksikan atau ditargetkan dikunjungi 100 ribu wisatawan.

Baca Juga

Menteri Pariwisata, Arief Yahya, saat meninjau lokasi sirkuit MotoGP Mandalika, Kamis (10/10) mengatakan Indonesia merupakan salah satu pengguna motor terbesar di dunia.

"Indonesia merupakan pengguna motor terbesar di dunia, penggemar MotoGP di domestik sangat besar, dan di dunia juga sangat besar. Sehingga diharapkan MotoGP menjadi daya tarik utama KEK Mandalika," ujarnya.

Arief optimistis kegiatan MotoGP akan sangat menguntungkan untuk Indonesia, termasuk NTB. Bahkan, setelah melihat lokasi Arief Yahya mengaku puas karena saat ini progres pembangunan sirkuit sudah mencapai sekitar 10 persen.

"Kita siap untuk melaksanakan event MotoGP pada 2021. Apalagi ini kita punya pertama kali, dan kalau ada berita yang mengatakan tidak menguntungkan, maka saya harus melakukan klarifikasi. Karena tidak ada referensi yang mengatakan MotoGP di seluruh dunia itu tidak menguntungkan," ujarnya.

Menteri mengakui berbagai kendala yang ada saat ini seperti pembebasan lahan, tidak akan menggangu kegiatan nantinya. Hal itu mengingat masalah lahan memang menjadi permasalahan yang sering terjadi dalam pengembangan pariwisata. Hanya saja pihaknya optimistis dengan sinergitas berbagai komponen, akan menjadikan berbagai permasalahan cepat rampung.

"Kalau secara umum masalah atau kendala pengembangan wisata adalah pembebasan lahan, maka itu akan diselesaikan pihak ITDC, dengan dibantu pemerintah. Namun yang jelas, kegiatan MotoGP akan berjalan, mengingat Mandalika adalah daerah yang memiliki pantai terindah di Indonesia, sehingga menjadi salah satu pilihan wisata bahari," katanya.

Sementara itu, Direktur Utama ITDC, Abdulbar M. Mansoer mengatakan, saat ini progres pembangunan keseluruhan sirkuit MotoGP baru 10 persen dengan progres Ground Work mencapai 30 persen. Di dalam sirkuit juga akan dibangun sekitar tiga terowongan. Hal itu dilakukan agar nantinya wisatawan bisa masuk di area tengah sirkuit. Mengingat konsep sirkuit ini bukan tertutup, dan menjadi satu-satunya di dunia yang telah mendapatkan izin ketika tidak digunakan balapan, maka bisa digunakan untuk kegiatan wisata yang lain.

"Jadi ada akses untuk menuju kawasan di tengah sirkuit, karena di lokasi juga akan kita buatkan destinasi wisata, seperti tempat camping dan pariwisata lainnya. Jadi ada akses untuk menuju ke tengah, supaya tidak mengganggu balapan," kata Abdulbar Mansoer.

Ia menyampaikan, pada Desember nanti, akan mulai pengaspalan untuk lintasan, dan akhir tahun 2020 sudah selesai, serta akan segera di uji coba.

Selanjutnya pada November 2019 akan dimulai untuk penjualan tiket awal MotoGP. Rencananya untuk awal, tiket akan dijual sebanyak 20 ribu tiket. Hanya saja pihaknya belum berani membeberkan berapa harga tiket tersebut.

"Akhir november akan ada penjualan tiket awal/ presale. Kita mulai penjualan awal antara 10 ribu sampai 20 ribu. Kita lihat animo masyarakat nanti," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA