Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

FIFA Pantau Pelanggaran Statua oleh Bulgaria

Kamis 17 Oct 2019 00:29 WIB

Red: Israr Itah

FIFA

FIFA

Foto: EPA/STEFFEN SCHMIDT
FIFA memiliki statuta yang melarang pemerintah ikut campur dalam urusan asosiasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- FIFA telah mengonfirmasi sedang memantau Persatuan Sepak Bola Bulgaria (BFU) setelah pengunduran diri presidennya Borislav Mihaylov. Eks pemain timnas Bulgaria itu mundur menyusul aksi rasialis dalam pertandingan Bulgaria melawan Inggris pada awal pekan ini.

Baca Juga

Pengunduran diri Mihaylov terjadi beberapa jam setelah menteri olahraga negara itu mengatakan bahwa perdana menteri Bulgaria memerintahkan presiden BFU untuk mundur.

"Perdana menteri langsung memanggil saya beberapa waktu lalu. Anda tahu bahwa pemerintah telah melakukan banyak hal untuk pengembangan sepak bola Bulgaria dalam empat tahun terakhir," ujar Menteri Olahraga Bulgaria Krasen Kralev pada Selasa waktu setempat.

"Namun, setelah peristiwa baru-baru ini, mengingat seluruh keadaan sepak bola dan insiden semalam, perdana menteri telah memerintahkan saya mulai hari ini untuk menangguhkan hubungan dengan BFU, termasuk pendanaan, sampai pengunduran diri Borislav Mihaylov."

Pemerintah Bulgaria juga dilaporkan akan membekukan seluruh pendanaan dan hubungan dengan BFU sampai Mihaylov benar-benar mundur dari posisinya.

FIFA memiliki statuta yang melarang pemerintah ikut campur dalam urusan asosiasi sepak bola. Pasal 19.1 dari Statuta FIFA menyatakan bahwa setiap asosiasi anggota akan mengatur urusannya secara independen dan tanpa pengaruh dari pihak ketiga.

"Kami memantau situasi dengan cermat," ujar seorang juru bicara FIFA kepada Sky Sports pada Rabu (16/10).

Saat ini FIFA belum meluncurkan penyelidikan formal terhadap BFU, yang belum memberikan komentar lebih lanjut setelah pengunduran diri Mihaylov. Namun, BFU akan terancam skorsing dari seluruh aktivitas sepak bola dunia bila terbukti mereka melanggar aturan FIFA.

Sebelumnya, FIFA pernah membekukan PSSI menyusul campur tangan pemerintah dan mereka mengancam beberapa asosiasi lainnya dengan sanksi yang sama, termasuk federasi sepak bola Yunani, Spanyol, Nigeria dan Ghana.

Federasi Sepak Bola Kamerun, Kuwait, Benin dan Sierra Leone juga telah mendapatkan sanksi FIFA karena pemerintah mereka ikut campur.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA