Sunday, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 December 2019

Sunday, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 December 2019

Pengamat: Tugas Pertama Zainudin Perbaiki Citra Kemenpora

Rabu 23 Oct 2019 22:46 WIB

Red: Bayu Hermawan

Menteri Pemuda dan Olah Raga Zainudin Amali bersiap mengikuti foto bersama seusai pelantikan menteri Kabinet Indonesia Maju di Beranda Halaman Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (23/10/2019).

Menteri Pemuda dan Olah Raga Zainudin Amali bersiap mengikuti foto bersama seusai pelantikan menteri Kabinet Indonesia Maju di Beranda Halaman Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (23/10/2019).

Foto: Antara/Wahyu Putro A
Zainudin Amali punya tugas utama memperbaiki citra Kemenpora.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengamat olahraga Budiarto Shambazy mengatakan, tugas pertama yang harus segera dilaksanakan oleh Zainudin Amali sebagai Menteri Pemuda dan Olahraga yang baru adalah memperbaiki citra Kemenpora di mata masyarakat. Budiarto juga berharap Zainudin menambah anggaran untuk olahraga Indonesia.

"Tugas pertama yang harus langsung dikerjakan oleh Menpora baru adalah memperbaiki citra Kemenpora, karena dua Menpora terakhir terlibat kasus korupsi. Jadi, sekarang tunjukkan kepada publik bahwa Kemenpora lebih transparan, terbuka," kata Budi, Rabu (23/10).

Menurut pria yang juga jurnalis senior itu, transparansi atau Kemenpora itu dapat ditunjukkan melalui sikap dan juga pembuatan aturan atau kebijakan (policy) yang dilakukan secara terang-terangan, sehingga diketahui khalayak luas. "Kemenpora harus lebih terbuka, baik secara sikap maupun melalui policy. Kemenpora juga harus lebih sering menyapa masyarakat. Buktikan kalau Kemenpora bebas dari korupsi maupun kolusi. Ini pasti bisa dilakukan asal ada tekad yang kuat dari menteri beserta seluruh jajarannya," ujar Budi.

Selain memperbaiki citra, dia juga meminta kepada Menpora yang baru menjabat agar menambah anggaran supaya sektor olahraga di Indonesia terus maju dan prestasinya di kancah internasional juga semakin membanggakan. "Yang pasti, anggaran untuk olahraga Indonesia harus ditambah, bahkan kalau perlu dinaikkan sampai tiga kali lipat. Jadi, kalau anggaran yang sekarang hanya Rp2 triliun, harus ditambah jadi Rp6 triliun. Kenaikan anggaran ini harus ada," katanya lagi.

Lebih lanjut, dia mengimbau kepada Menpora agar birokrasi di dunia olahraga Indonesia, di antaranya KONI, KOI, pengurus besar cabang-cabang olahraga dan pengurus daerah dirampingkan karena tidak sebanding dengan jumlah atlet yang ada.

?Birokrasi olahraga di Indonesia ini jumlah anggotanya bisa sampai ribuan, sedangkan jumlah atlet yang diurus lebih sedikit. Jadi, memang harus ada yang dikorbankan, harus ada perampingan supaya lebih efektif," ungkap Budi.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA