Monday, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 December 2019

Monday, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 December 2019

PSSI tidak Tahu Keberadaan Simon McMenemy

Rabu 13 Nov 2019 22:21 WIB

Red: Bayu Hermawan

Pelatih Timnas Indonesia Simon McMenemy.

Pelatih Timnas Indonesia Simon McMenemy.

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
PSSI tidak mengetahui keberadaan pelatih timnas Indonesia Simon McMenemy

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) mengaku belum mengetahui keberadaan pelatih timnas Indonesia Simon McMenemy. PSSI berharap McMenemy menutaskan pekerjaannya, dengan mendampingi skuat timnas Indonesia melawan Malaysia pada 19 November mendatang.

"Belum tahu dia di mana. Yang pasti dia didaftarkan untuk pertandingan melawan Malaysia. Namun, ketika tim akan berangkat ke Kuala Lumpur, tiba-tiba Simon tidak datang. Tiketnya yang sudah kami siapkan hangus," ujar Kepala Hubungan Media dan Promosi Digital PSSI, Gatot Widakdo di Jakarta, Rabu (13/11).

Meski demikian, Gatot menyebut, ada kabar yang menyatakan bahwa Simon akan hadir di hari pertandingan melawan Malaysia, Selasa (19/11). Laga yang merupakan pertandingan kelima Indonesia di Grup G Kualifikasi Piala Dunia 2022 zona Asia tersebut digelar di Stadion Nasional Bukit Jalil, Kuala Lumpur.

"Infonya yang saya dapat dia mau datang saat pertandingan," ucap Gatot.

Gatot memperkirakan bahwa situasi Simon tersebut imbas dari keputusan PSSI yang akan memutus kontraknya setelah melawan Malaysia. Meski demikian, PSSI berharap Simon bisa menuntaskan pekerjaannya di timnas Indonesia dengan berada di sisi anak-anak asuhnya sampai laga kontra Malaysia usai.

"Kami berharap dia tetap mendampingi tim," kata Gatot.

Timnas Indonesia sudah berada di Kuala Lumpur pada Selasa (12/11). Ada 22 pemain yang dipanggil untuk pertandingan melawan Malaysia tersebut. Selama Simon McMenemy tidak ada, skuat berjuluk Garuda dilatih oleh dua asisten Simon yaitu Yeyen Tumena dan Joko Susilo.

PSSI menyatakan akan memutus kontrak pelatih Simon McMenemy setelah laga Grup G Kualifikasi Piala Dunia 2020 kontra Malaysia di Kuala Lumpur, 19 November 2019. Dikontrak untuk bekerja selama dua tahun sejak Januari 2019, Simon dianggap belum menunjukkan performa yang bagus di skuat berjuluk Garuda.

Dari 12 pertandingan bersama timnas yang dilaluinya sejak dikontrak Januari 2019, skuat Garuda kalah lima kali, seri satu kali dan menang enam kali. Sekilas torehan kemenangan itu terlihat bagus. Akan tetapi, semuanya itu didapatkan dalam pertandingan menghadapi tim yang secara kualitas di bawah Indonesia yaitu Perth Glory, State League 2 All-Stars, Persika, Bhayangkara FC, Myanmar dan Vanuatu.

Sementara kekalahan diderita Indonesia dalam laga-laga penting yaitu pertandingan persahabatan FIFA (takluk 4-1 dari Yordania) dan empat selanjutnya terjadi di Kualifikasi Piala Dunia 2022 yaitu dari Malaysia, Thailand, Uni Emirat Arab (UAE) serta Vietnam. Selain laga kontra UAE, semua pertandingan tersebut berlangsung di Indonesia.

PSSI menyebut ada beberapa nama kandidat pelatih timnas, di mana dua di antaranya adalah pelatih asal Spanyol Luis Milla dan juru taktik berkewarganegaraan Korea Selatan Shin Tae-Yong.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA