Senin, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 Desember 2019

Senin, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 Desember 2019

Saran Lothar Matthaus Hadapi Tekanan: Fokus pada Permainan

Kamis 14 Nov 2019 16:08 WIB

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Israr Itah

Pemain terbaik dunia FIFA tahun 1991, Lothar Matthaus turut meramaikan

Pemain terbaik dunia FIFA tahun 1991, Lothar Matthaus turut meramaikan

Foto: Republika/Ijal Rosikhul Ilmi
Matthaus menyarankan para pemain tetap fokus pada pertandingan yang akan dijalani.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Legenda Bayern Muenchen Lothar Matthaus mengaku telah terbiasa dengan tekanan yang diberikan oleh suporter. Hal itu, kata dia, terjadi kepada seluruh pemain profesional yang ada di dunia. 

Baca Juga

Menurutnya, cara terbaik untuk menghadapi tekanan dari para suporter adalah dengan tidak menghiraukannya. Matthaus lebih memilih untuk fokus pada permainannya sendiri.

"Bagi saya, kita memang harus bisa mengendalikan itu, saya bilang ke diri saya untuk memberikan yang terbaik, menunjukkan yang terbaik, karena ini passion saya untuk bermain bola dan inilah yang terpenting. Jangan pikir soal tekanan, jangan pikir soal apa yang akan ditulis pers besok. Pikirkan bagaimana kamu bermain, berikan yang terbaik dan cintai olahraga maka kamu akan menghasilkan yang baik pula," kata Matthaus dalam acara konferensi pers Bundesliga Experience di Jakarta, Kamis (14/11).

Suporter di Indonesia tak segan melakukan protes saat tim yang didukungnya berada dalam tren negatif. Bahkan, pada akhir Oktober lalu, oknum suporter Persebaya Surabaya melancarkan protes hingga melakukan pengrusakan di Stadion Gelora Bung Tomo (GBT) usai Bajul Ijo mengalami kekalahan 2-3 dari PSS Sleman. Kericuhan yang terjadi saat itu berdampak pada pelarangan bermain bagi Persebaya di Stadion GBT dan beberapa stadion di Jawa Timur. Persebaya pun terpaksa menjamu PSM Makassar di Stadion Batakan, Balikpapan, Kamis (14/11) malam WIB.

Kendati demikian, Matthaus menyarankan para pemain tetap fokus pada pertandingan yang akan dijalani. Selain itu, saat mendapat kesempatan bermain, kata dia, pemain harus fokus selama 90 menit. 

"Pokoknya berikan yang terbaik, tidak ada yang tahu hasil di lapangan selama 90 menit. Motivasi saya tentu memberikan yang terbaik untuk tim selama 90 menit dan 90 menit selanjutnya," kata dia.

Ia menegaskan, keberhasilan satu pemain bergantung pada banyak hal, misal wasit dan rekan satu tim. Tapi karena sepak bola sebagai olahraga tim, kata dia, pemain yang menggeluti olahraga ini harus membantu satu sama lain.

"Kamu harus termotivasi lebih jika ingin menjadi yang terbaik. Sesi latihan juga berpengaruh, karena pelatih tidak bisa memberikan kita latihan satu per satu. Latihlah dirimu sendiri, setelah itu tukar pikiran dengan temanmu, karena mungkin saja kita melewatkan sesuatu dalam latihan," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA