Rabu, 14 Rabiul Akhir 1441 / 11 Desember 2019

Rabu, 14 Rabiul Akhir 1441 / 11 Desember 2019

Sekjen PBSI: Masuk PB Djarum Bukan Tujuan Akhir

Selasa 19 Nov 2019 17:43 WIB

Rep: Eko Supriyadi/ Red: Israr Itah

Sekjen PBSI, Achmad Budiharto

Sekjen PBSI, Achmad Budiharto

Foto: Humas PBSI
Keberhasilan bulu tangkis Indonesia di mata dunia tak hanya tergantung PB dan PBSI.

REPUBLIKA.CO.ID, KUDUS --Sekjen PBSI Achmad Budiharto mengungkapkan kalau Audisi Umum Beasiswa Bulutangkis untuk masuk PB Djarum bukanlah tujuan akhir. Sebab saat ini Indonesia sedang memerlukan atlet-atlet muda untuk masa depan bulu tangkis Indonesia. Paling tidak, ribuan pebulu tangkis belia dari berbagai wilayah di Indonesia berlomba-lomba untuk bisa masuk PB Djarum.

Baca Juga

"Masuk PB Djarum bukan tujuan akhir, tapi awal untuk pemain nasional, dan awal jadi pemain kelas dunia untuk membanggakan negara," kata Budiharto, di GOR PB Djarum, Kudus, Selasa (19/11).

Budiharto mengaku salut dengan banyaknya orang tua yang tak pernah lelah mendukung anak-anak mereka meraih prestasi. Menurut dia, keberhasilan bulu tangkis Indonesia di mata dunia tak hanya tergantung pada PB dan PBSI, tapi peran masyarakat dan media juga sangat penting.

Apalagi, bulu tangkis termasuk salah satu olahraga yang paling sukses di Indonesia. Itu karena ada sistem pembinaan yang komprehensif, mulai dari rekrutmen atlet hingga kepelatihan. Belum lagi, PBSI tidak punya kewenangan untuk membina atlet usia dini. PBSI, lanjut dia, hanya bisa membina atlet usia 17 tahun ke atas di Pelatnas Cipayung.

"Jadi kalau bicara masa kini dan masa depan bulu tangkis Indonesia, harus menciptakan ekosistem bulu tangkis yang komprehensif," ujarnya.

Bahkan, Budiharto berharap pembinaan atlet belia jangan hanya berpusat di Jawa. Ia mengatakan, paling tidak ada delapan sentra bulu tangkis yang bisa dikembangkan. Namun, ia khawatir kalau niat baik PB Djarum ini justru direcoki oleh pihak-pihak tertentu. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA