Sunday, 21 Rabiul Akhir 1442 / 06 December 2020

Sunday, 21 Rabiul Akhir 1442 / 06 December 2020

Kemenpora Akui Ada Pemukulan Suporter Indonesia di Malaysia

Jumat 22 Nov 2019 05:31 WIB

Rep: Muhammad Ikhwanuddin/ Red: Israr Itah

Sejumlah orang yang tergabung dalam Aliansi Suporter Indonesia Malaysia (ASIM) berunjuk rasa di dekat pintu masuk suporter Indonesia di pintu E di Stadion Bukit Jalil, Kuala Lumpur, Selasa (19/11/2019).

Sejumlah orang yang tergabung dalam Aliansi Suporter Indonesia Malaysia (ASIM) berunjuk rasa di dekat pintu masuk suporter Indonesia di pintu E di Stadion Bukit Jalil, Kuala Lumpur, Selasa (19/11/2019).

Foto: Antara/Agus Setiawan
Kabar tiga WNI yang ditangkap karena terlibat isu terorisme juga tidak terbukti.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Kementerian Pemuda dan Olahraga (Sesmenpora) RI Gatot S Dewa Broto membenarkan ada penganiayaan suporter Indonesia di Malaysia, beberapa hari lalu. Pihak Kemenpora juga sudah menghubungi pihak KBRI Kuala Lumpur untuk mengonfirmasi kejadian tersebut. 

"Memang betul ada insiden pemukulan terhadap suporter WNI dan direbut paspornya sehari sebelum pertandingan. Korban tersebut sudah menghubungi KBRI untuk minta perlindungan dan penerbitan surat pengganti paspor," kata Gatot kepada wartawan, Kamis (21/11) malam. 

Lebih lanjut, Gatot menyatakan, isu tewasnya salah satu suporter Indonesia karena ditusuk dipastikan hoaks. Begitu pula kabar tiga WNI yang ditangkap karena terlibat isu terorisme juga tidak terbukti. Pihak Kemenpora pun menyayangkan kejadian kekerasan kembali terjadi antarpendukung sepak bola. 

Baca Juga

Senada dengan itu, Sekjen PSSI Ratu Tisha Destria mengutuk serangan kepada pendukung timnas Indonesia. Tisha menegaskan, PSSI sudah menerima laporan soal intimidasi yang diduga dilakukan suporter Harimau Malaya. Namun, ia menolak memberi komentar lebih dalam soal konflik itu.

"Pasti kami mengutuk hal demikian. Pasti akan kami tindak lanjut, tapi bukan dengan berperang di media. Nanti kami kasih tahu caranya," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA