Selasa, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 Februari 2020

Selasa, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 Februari 2020

Bela Lakers, Anthony Davis Buat Rekor Lawan Mantan Tim

Jumat 29 Nov 2019 19:46 WIB

Rep: Fitriyanto/ Red: Israr Itah

Forward Los Angeles Lakers Anthony Davis (kiri). Davis membantu Lakers mengalahkan mantan timnya New Orleans Pelicans.

Forward Los Angeles Lakers Anthony Davis (kiri). Davis membantu Lakers mengalahkan mantan timnya New Orleans Pelicans.

Foto: EPA-EFE/JOHN G. MABANGLO
Davis mencetak 41 poin dan membantu Lakers mengalahkan New Orleans Pelicans.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bintang Baru Los Angeles Lakers Anthony Davis berhasil mencetak rekor poin terbanyak dalam pertandingan pertama melawan mantan timnya dalam sejarah NBA. Davis mencetak 41 poin dan membantu Lakers mengalahkan New Orleans Pelicans 114-110, Kamis (28/11).

Baca Juga

Pemain sebelumnya yang mampu mencetak poin tertinggi saat pertama kali menghadapi mantan timnya di kandang lawan ada tiga. Tahun 2016, Kevin Durant mencetak 39 poin saat melawan Oklahoma City Thunder. Tahun 2000, Stephon Marbury juga mencetak 39 saat menghadapi Minnesota Timberwolves, serta tahun 1998 Danny Ainge saat melawan Celtics.

Davis yang sebelumnya selama tujuh musim membela Pelicans, menjadi pemain yang paling banyak mencetak angka. Dalam laga comeback-nya sebagai lawan Pelicans, ia banyak mendapat tekanan dari penonton yang memadati Smoothie King Center, baik sebelum maupun saat pertandingan berlangsung.

"Dia mengalami jauh lebih buruk dari apa yang dia katakan kepada saya. Saya baru saja mendapat ejekan," kata Davis, dilansir dari ESPN, Jumat (29/11). 

Ia mengaku hanya mengkhawatirkan apa yang ada di lapangan dan bukan apa yang dikatakan orang banyak atau apa pun. Ia mengaku mendengar banyak hal dari pinggir lapangan.

Penggemar Pelicans tanpa henti mencerca Davis kapan pun dia menyentuh bola, melainkan juga Lebron James.  James, orang pertama yang diumumkan dalam formasi awal, dicemooh pada awal pertandingan. Tetapi ketika pertandingan terus berjalan, ejekan itu terfokus pada Davis.

Setiap kali Davis menyentuh bola, ejekan fans Pelicans menenggelamkan sorak-sorai para penggemar berbaju ungu dan emas di kerumunan.  Jika Davis melepas tembakan, penggemar Lakers akan berdiri dan bersorak. Jika dia ketinggalan, itu membuat para penggemar Pelicans bersorak.

"Penggemar New Orleans mungkin harus mencemooh tim mereka sendiri karena membiarkan dia mendapatkan 40 poin," kata penyerang Lakers Kyle Kuzma.  "Aku tidak tahu apa itu. Tapi dia sudah siap untuk permainan ini. Dalam perjalanan ke arena di bus dia mengetuk keras, dan dia tidak pernah benar-benar melakukan itu, jadi kamu bisa mengatakan bahwa dia siap untuk  bermain."

Selain 41 poin, Davis membantu menyegel pertandingan dengan mencuri bola inbound di detik-detik terakhir dari permainan Pelicans.  

"Kebetulan seperti itu," kata Davis.  "Saya hanya ingin mendapatkan kemenangan."

Setelah pertandingan, Davis menemukan waktu untuk berbicara dengan mantan rekan setimnya.  Dia tiba di ruang ganti Pelicans masih dalam seragamnya. Davis tampaknya tidak nyaman benar-benar memasuki ruang ganti Pelicans untuk mengunjungi dengan teman-teman lama sampai pelatih Alvin Gentry memaksanya untuk masuk. Ketika Davis berjalan masuk, dengan bercanda ia berkata, "Aku tidak mau merokok." 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA