Wednesday, 22 Zulhijjah 1441 / 12 August 2020

Wednesday, 22 Zulhijjah 1441 / 12 August 2020

Insiden Bendera, Presiden Asosiasi Bola Basket Malaysia Cuti

Jumat 29 Nov 2019 22:30 WIB

Red: Israr Itah

Bendera Malaysia (ilustrasi)

Bendera Malaysia (ilustrasi)

Foto: Reuters
Insiden salah bendera kebangsaan yang dikibarkan pada sebuah turnamen basket junior.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Asosiasi Bola Basket Malaysia (MABA) cuti tak terbatas setelah insiden salah bendera kebangsaan yang dikibarkan pada sebuah turnamen basket junior. Kejadian ini memantik kemarahan besar rakyat Malaysia, selain memicu tuduhan pengkhianatan dan bahkan penyelidikan polisi.

Bendera kebangsaan yang salah itu terlihat di layar besar sebuah stadion di Kuala Lumpur pada pembukaan turnamen bola bakset U-15 MABA Milo Lum Mun Chak, akhir pekan lalu.

Bendera Malaysia yang dikenal dengan nama Jalur Gemilang seharusnya bergambar bulan sabit berwarna emas dengan bintang bersudut 14 dan 14 garis merah dan putih. Ini melambangkan 13 negara bagian dan satu wilayah federal. Namun yang dipajang dalam acara pembukaan kejuaraan basket itu adalah bendera dengan bintang bersudut 5 dan 10 garis merah dan putih.

Media sosial pun dibanjiri kemarahan, sedangkan kementerian pendidikan mengecam blunder itu sebagai "pengkhianatan terhadap nasionalisme kita" dan polisi sendiri memanggil Presiden MABA Lua Choon Hann untuk dimintai keterangan.

Di tengah insiden itu, MABA mengumumkan pada Kamis (28/11) malam bahwa Lua akan cuti dalam waktu yang tak ditentukan karena dia merasa bertanggung jawab. MABA menyatakan bahwa insiden itu murni kesalahan yang tidak disengaja dan mengambinghitamkan pihak luar yang membuat bendera salah itu.

Bendera kebangsaan Malaysia adalah sumber kebanggaan nasional negeri ini sehingga tidak menghormatinya akan menjadi pelanggaran besar, bahkan bisa berakhir dengan tuntutan hukum.

Beberapa pengamat menyebutkan bahwa bintang dalam bendera salah itu mirip dengan bintang dalam bendera kebangsaan China.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA