Tuesday, 13 Rabiul Akhir 1441 / 10 December 2019

Tuesday, 13 Rabiul Akhir 1441 / 10 December 2019

Kuasa Hukum Shalfa Mau Persani Transparan Soal Indisipliner

Selasa 03 Dec 2019 00:01 WIB

Red: Israr Itah

Ketua Umum Persatuan Senam Indonesia (Persani) Ita Yulia Irawan (tengah) saat memberikan pernyataan pers di kantor Kemenpora RI, Jakarta, soal pencoretan pesenam Shalfa Avrilla Sania. Kuasa hukum Shalfa meminta Persani transparan soal alasan indisipliner.

Ketua Umum Persatuan Senam Indonesia (Persani) Ita Yulia Irawan (tengah) saat memberikan pernyataan pers di kantor Kemenpora RI, Jakarta, soal pencoretan pesenam Shalfa Avrilla Sania. Kuasa hukum Shalfa meminta Persani transparan soal alasan indisipliner.

Foto: Republika/Muhammad Ikhwanuddin
Alasan indisipliner Persani, kata dia, tak pernah sampai kepada keluarga Shalfa.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Tim kuasa hukum keluarga atlet senam Shalfa Avrilla Sania meminta Pengurus Besar Persatuan Senam Seluruh Indonesia (PB Persani) transparan terkait alasan indisipliner. Alasan ini membuat Shalfa harus dipulangkan dari Pelatnas Senam proyeksi SEA Games 2019.

Baca Juga

"Kami ingin minta bukti secara transparan bahwa Shalfa melakukan tindakan indisipliner," ujar kuasa hukum Shalfa, Imam Mohklas, kepada wartawan usai mendampingi Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa menemui Shalfa beserta keluarganya di Gedung Negara Grahadi di Surabaya, Senin (2/12).

Alasan indisipliner Persani, kata dia, tak pernah sampai kepada keluarga Shalfa di Kediri, termasuk surat pemberitahuan tentang pelanggaran disiplin. Sebagai kuasa hukum Shalfa, ia mengakui ada temuan-temuan lain soal indisipliner, yang mungkin akan diungkapkan di kemudian hari.

Sementara itu, pihaknya juga akan menyampaikan pengaduan kepada Gubernur Khofifah seperti yang disampaikannya kepada Presiden serta Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali.

"Tapi cukup gubernur yang tahu sebagai bahan koreksi dan kami tidak akan mengungkap ke media. Bukan berarti kami tidak berani terkait pernyataan Persani, tapi kami tidak mau timbul kegaduhan di momen SEA Games yang sekarang sedang berlangsung," kata dia.

Selain itu, pihaknya juga sudah mengumpulkan bukti-bukti, termasuk siapa saja yang memerintahkan tes keperawanan terhadap Shalfa dan selanjutnya akan diserahkan ke gubernur sebagai bahan evaluasi, bukan untuk publikasi.

"Kami juga sangat mengapresiasi Gubernur Jatim yang menemui dan memberi semangat kepada Shalfa, yang memang sempat mengalami trauma," katanya.

Ia tetap berharap pihak pelatih di Pelatnas Senam maupun PB Persani menunjukkan iktikad baik dan sebagaimana disarankan oleh Gubernur untuk meminta maaf jika terdapat pernyataan tentang isu keperawanan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA