Tuesday, 7 Sya'ban 1441 / 31 March 2020

Tuesday, 7 Sya'ban 1441 / 31 March 2020

Christo Ingin Kembalikan Tradisi Juara Tenis Ganda Campuran

Sabtu 07 Dec 2019 21:24 WIB

Rep: Frederikus Bata/ Red: Endro Yuwanto

Petenis ganda campuran Indonesia Aldila Sutjiadi dan Christopher Rungkat.

Petenis ganda campuran Indonesia Aldila Sutjiadi dan Christopher Rungkat.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Christopher Rungkat/Aldila Sutjiadi mengikuti jejak para seniornya di SEA Games.

REPUBLIKA.CO.ID, MANILA -- Indonesia akhirnya meraih medali emas di cabang olahraga tenis nomor ganda campuran pada ajang SEA Games 2019. Sebuah penantian panjang.

Terakhir kali wakil tanah air merasakan gelar ini terjadi pada 2003 silam. Tepatnya saat multicabang olahraga antara negara-negara Asia Tenggara, berlangsung di Vietnam.

Saat itu pasangan Suwandi/Wynne Prakusya menjadi yang terbaik. Terjadi all Indonesian finals, ketika Suwandi/Wynne mengalahkan Hendri Susilo Pramono/Maya Rosa.

Kini, Christopher Rungkat/Aldila Sutjiadi mengikuti jejak para seniornya. Christopher/Aldila menumbangkan pasangan Thailand Sanchai Ratiwatana/Tamarine Tanasugarn 4-6, 6-4, super tie break 10-5 dalam final di Rizal Memorial Tennis Centre, Sabtu (7/12), Metro Manila, Filipina.

"Senang banget bisa kembalikan tradisi (juara) lagi," kata Christo saat ditemui selepas bertanding.

Christo merasa timnya dalam kepercayaan diri tinggi. Sebab keduanya memiliki modal sebagai peraih medali emas Asian Games 2018. "Saya dan Aldila sangat solid. Semoga bisa ulang tradisi lagi ke depannya," ujar dia.

Tak berlebihan apa yang diutarakan petenis 29 tahun itu. Sebelum edisi teranyar, sepanjang sejarah SEA Games, ganda campuran Indonesia sudah mengoleksi delapan medali emas.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA