Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Liga Primer Inggris tak Ikuti Saran FIFA Soal Rasisme

Selasa 24 Dec 2019 17:41 WIB

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Agung Sasongko

 Wasit Anthony Taylor berbicara dengan pemain Chelsea Antonio Rudiger (kaos biru/kanan) dalam laga Liga Liga Primer Inggris, Tottenham Hotspur kontra Chelsea, Ahad (22/12).

Wasit Anthony Taylor berbicara dengan pemain Chelsea Antonio Rudiger (kaos biru/kanan) dalam laga Liga Liga Primer Inggris, Tottenham Hotspur kontra Chelsea, Ahad (22/12).

Foto: EPA/FACUNDO ARRIZABALAGA
FIFA memiliki prosedur tiga langkah dalam menanggapi rasisme.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Liga Primer Inggris dianggap tidak mengikuti saran FIFA untuk menegakkan prosedur tiga langkah dalam menanggapi rasisme dalam pertandingan. Tiga langkah tersebut dimulai dari menghentikan sejenak pertandingan dan memberikan peringatan kepada penonton untuk menghentikan aksi diskriminasi mereka.

Jika tindakan diskriminasi masih ditemukan, maka prosedur kedua diberlakukan yaitu menunda pertandingan tersebut sampai waktu yang ditentukan. Terakhir, wasit berhak membatalkan pertandingan jika diskriminasi masih berlanjut.

Tetapi Liga Primer memiliki rencana prosedur enam langkah untuk hal itu. Salah satunya, jika yang terlibat tak dapat memberikan kejelasan maka wasit berhak melanjutkan.

Baca Juga

Selain itu, Prioritas untuk Liga Primer adalah memastikan pertandingan tidak terlalu terganggu, yang mengarah ke liga tidak menuntut wasit meminta peringatan di stadion kepada para penggemar untuk menghentikan rasisme. Langkah pertama setelah mendapat informasi tentang rasisme di Liga Premier adalah meminta pejabat keempat untuk memberi tahu otoritas keamanan, yang kemudian harus mencari pelaku.

Hal ini yang kemudian menimbulkan kebingungan bagi penikmat Liga Premier Inggris di seluruh dunia. Contohnya saat Tottenham Hotspur kalah 0-2 dari Chelsea. Bek Chelsea Antonio Rudiger menjadi korban pelecehan rasial. Jadi, ketika tiga peringatan dikeluarkan di Tottenham pada interval sepuluh menit, ada kebingungan tidak hanya bagi pemirsa televisi di seluruh dunia dan para ahli yang percaya permainan itu bisa ditinggalkan karena penganiayaan yang berulang tetapi juga tim tuan rumah.

"Ketika insiden itu disampaikan kepada wasit Anthony Taylor, ia mengambil keputusan untuk menyerukan implementasi Tahap 1 protokol UEFA - bukan protokol Liga Premier - dan meminta pengumuman dibuat, serta meminta pengumuman lebih lanjut yang menciptakan kesalahpahaman bahwa ada masalah yang sedang berlangsung," ata Tottenham dalam sebuah pernyataan, dilansir dari The Korea Times, Selasa (24/12).

''Protokol Liga Primer berbeda dari protokol UEFA, dalam hal itu tidak meminta pengumuman lebih bahwa individu ditangani oleh tim keamanan dalam contoh pertama, FIFA dibuat jelas dalam surat itu pada 25 Juli untuk pejabat sepakbola di seluruh dunia, mereka harus mengikuti prosedur tiga langkah, menyoroti bahwa itu adalah pesan untuk ' semua asosiasi anggota, liga," ujar dia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA