Friday, 4 Rajab 1441 / 28 February 2020

Friday, 4 Rajab 1441 / 28 February 2020

Zion Williamson tak Bisa Tidur Jelang Debut di NBA

Kamis 23 Jan 2020 03:01 WIB

Rep: Fitriyanto/ Red: Endro Yuwanto

Zion Williamson

Zion Williamson

Foto: EPA-EFE
Williamson akan memulai debutnya di depan pendukungnya sendiri New Orleans.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sulit tidur, mungkin itu yang dialami pebasket New Orleans Pelicans, Zion Williamson, pada Selasa (20/1) malam. Draft pertama rookie NBA musim ini ditetapkan untuk melakukan debut musim reguler NBA-nya pada Kamis (23/1) pagi WIB melawan San Antonio Spurs.

"Jujur, saya tidak tahu apakah saya akan bisa tidur," kata Williamson, dilansir ESPN, Rabu (22/1). "Saya akan terlalu bersemangat memikirkan game NBA pertama saya."

Williamson bersemangat ketika ia bersiap untuk Spurs, Bahkan ia bercanda tentang kamera televisi yang menangkapnya ketika ia mencoba melawan tidur di bangku cadangan selama pertandingan baru-baru ini. Williamson mengatakan dia hanya "bermeditasi di sela-sela laga."

Tetapi ketika ditanya tentang pertandingan Kamis dibandingkan dengan debutnya di Duke, Williamson mengakui bahwa pertandingan ini akan sedikit berbeda. "Ini adalah pertandingan NBA pertama saya. Ini adalah bisnis sekarang," kata Williamson.

Williamson akan memulai debutnya di depan pendukungnya sendiri. Diharapkan tiket di Smoothie King Center terjual habis. Pada Senin malam, rekan setimnya, Brandon Ingram memperkirakan, setiap pertandingan kandang mulai sekarang hingga akhir musim reguler akan terjual habis setelah orang melihat Williamson.

Williamson mengatakan proses menunggu laga NBA sudah sulit. Ia menjalani operasi pada 21 Oktober untuk memperbaiki meniskus di lutut kanannya. Jadwal asli adalah enam hingga delapan pekan, tetapi pada Kamis nanti akan menandai hampir 13,5 pekan sejak operasi.

Klub telah mengambil waktu dengan rehabilitasi Williamson untuk memastikannya 100 persen pulih ketika  turun ke Lapangan. Proses rehabilitasi itu sendiri mulai dikenakan pada Williamson.

"Ada banyak waktu ketika saya ingin meninju dinding atau menendang kursi karena itu membuat frustrasi," kata Williamson. "Untuk tidak dapat menggerakkan tubuh Anda seperti yang Anda inginkan, tidak melakukan gerakan atletik. Maksud saya, itu sulit. Terutama karena saya berusia 19 tahun dan saya bahkan belum memainkan pertandingan NBA pertama saya. Itu sulit tetapi  Saya berjuang melalui itu."

Bagian dari proses rehabilitasi, kata Williamson, adalah belajar bagaimana mendarat secara berbeda dari yang pernah dilakukannya. "Saya pikir itu bukan pendaratan kaki lurus, semacam jangan biarkan semua kekuatan saya masuk ke kaki saya," kata Williamson. "Ini banyak hal teknis. Saya benar-benar tidak bisa menjelaskannya kepada Anda, jujur ​​saja. Saya mungkin bisa menunjukkanmu di video dengan lebih baik."

Williamson juga menahan harapan untuk dirinya sendiri menuju ke kontes. Ia mengatakan, semua yang ia ingin lakukan adalah pergi ke sana dan membantu timnya terus menang.

Pelicans memulai musim NBA denhan catatan menang-kalah 6-22, tetapi Pelicans telah memenangkan 11 dari 16 pertandingan terakhir dan kini hanya berada di garis terakhir playoff di klasemen wilayah Wilayah Barat. Hasil itu juga membuat situasi yang lebih baik bagi Williamson untuk kembali.

"Kami memang mengalami kesulitan, tetapi banyak hal telah berbalik," kata Williamson. "Semua orang bermain lebih baik. Saya hanya ingin bergabung dan bersenang-senang."

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA