Senin, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 Februari 2020

Senin, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 Februari 2020

Promosi dan Sosialisasi Piala Dunia U-20 akan Digencarkan

Sabtu 25 Jan 2020 20:05 WIB

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Agung Sasongko

Menpora Zainudin Amali (tengah) didampingi Sesmenpora Gatot S Dewa Broto (kanan) dan Deputi Pengembangan Pemuda Kemenpora Asrorun Niam Sholeh (kiri) bersiap memberikan keterangan pers terkait terpilihnya Indonesia menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 di Kemenpora, Jakarta, Kamis (24/10/2019).

Menpora Zainudin Amali (tengah) didampingi Sesmenpora Gatot S Dewa Broto (kanan) dan Deputi Pengembangan Pemuda Kemenpora Asrorun Niam Sholeh (kiri) bersiap memberikan keterangan pers terkait terpilihnya Indonesia menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 di Kemenpora, Jakarta, Kamis (24/10/2019).

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
FIFA memberikan syarat jumlah minimal penonton Piala Dunia U-20 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- FIFA memberikan syarat jumlah minimal penonton Piala Dunia U-20 2021 kepada Indonesia. FIFA meminta agar setiap pertandingan yang digulirkan, meski sejak babak penyisihan, minimal penonton yang hadir di stadion menembus 10 ribu sampai 20 ribu orang.

Baca Juga

Sekretaris Kemenpora, Gatot S. Dewa Broto menilai batas minimal penonton itu menjadi syarat wajib karena FIFA tak ingin pertandingan sepi penonton. FIFA merujuk pada Piala Dunia Kolombia sembilan tahun lalu. Saat itu, stadion di Kolombia selalu penuh sehingga secara visual pun menarik.

"Sebaliknya, Piala Dunia U-20 2019 di Polandia mencatatkan jumlah penonton terendah, kata Gatot, Sabtu (25/1).

Gatot mengatakan pihaknya akan menggencarkan sosialisasi dan promosi terkait agenda akbar tersebur mulai dari sekarang. Bisa jadi mereka akan memanfaatkan event-event nasional, seperti Pekan Olahraga Nasional (PON) di Papua, pada 20 Oktober sampai 2 November 2020.

"Ya harus (mulai) sekarang sosialisasi dan promosi," kata Gatot.

Gatot memastikan akan melibatkan semua pihak untuk terlibat mempromosikan Piala Dunia U-20 2021 kepada khalayak. Namun, terkait strategi yang akan diambil, pihaknya masih menunggu Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) menyelesaikan pembentukan panitia pelaksana (Panpel).

"Ya semua pihak (akan dilibatkan), (langkahnya) nanti nunggu Panpel PSSI terbentuk," ujar dia.

Terkait kemungkinan menggunakan startegi penawaran tiket gratis bagi pelajar seperti yang pernah dilakukan pada gelaran Asian Games 2018 lalu, Gatot mengatakan pihaknya masih menunggu PSSI merampungkan pembentukan Panpel.

"Nunggu PSSI," tegasnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA