Monday, 13 Sya'ban 1441 / 06 April 2020

Monday, 13 Sya'ban 1441 / 06 April 2020

Formula 1 Resmi Batalkan GP China karena Wabah Virus Corona

Rabu 12 Feb 2020 21:42 WIB

Rep: Eko Supriyadi/ Red: Israr Itah

Balapan Formula 1 (F1) seri Grand Prix (GP) China di Sirkuit Shanghai Internasional akhirnya resmi dibatalkan menyusul mewabahnya virus corona.

Balapan Formula 1 (F1) seri Grand Prix (GP) China di Sirkuit Shanghai Internasional akhirnya resmi dibatalkan menyusul mewabahnya virus corona.

Foto: EPA-EFE/Wu Hong
Penyelenggara F1 akan melihat perkembangan di China untuk menggelar di waktu lain.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Formula 1 (F1) dan Federasi Otomotif Internasional (FIA) akhirnya memutuskan pembatalan Grand Prix (GP) China, menyusul wabah virus corona yang melanda Negeri Tirai Bambu tersebut. Keputusan ini diumumkan pada Rabu (12/2).

Baca Juga

"Karena pertimbangan kesehatan dan dengan dinyatakannya virus corona sebagai darurat kesehatan global oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), FIA dan Formula 1 mengambil keputusan ini," demikian pernyataan mereka seperti dikutip Reuters.

GP F1 China 2020 rencananya digelar pada 17-19 April di Sirkuit Internasional Shanghai. GP China bagian dari 22 seri balapan musim ini, terbanyak sepanjang sejarah F1.

Promotor Grand Prix, Juss Sports Group, secara resmi meminta penundaan setelah diskusi dengan Federasi Otomotif China (CAMF) dan otoritas administrasi olahraga Shanghai.

"FIA dan Formula 1 terus bekerja erat dengan tim, promotor balapan, CAMF, dan otoritas setempat untuk memonitor perkembangan situas. Semua pihak akan memanfaatkan waktu untuk mempelajari kemungkinan tanggal alternatif untuk Grand Prix tersebut tahun ini, jika situasi membaik," sebut pernyataan tersebut.

Pembatalan GP China itu akan berakibat jeda empat pekan antara balapan di Vietnam dan Belanda pada 3 Mei nanti.

Chief Executive Formula One Group Chase Carey mengatakan, mencari tanggal pengganti untuk GP China ke dalam kalender yang sudah dipadati dengan 22 seri akan menjadi tantangan tersendiri.

"Di titik ini berat untuk membuat rencana spesifik ketika ada hal-hal yang tidak terduga di sekitarnya," kata Carey.

Virus corona telah menewaskan lebih dari 1.100 orang dan menginfeksi lebih dari 44 ribu lainnya di China setelah kasus pertama di Wuhan, tahun lalu.

Sebelumnya balapan Formula E di Sanya, China, yang sedianya digelar bulan depan juga telah dibatalkan menyusul wabah virus menyerupai flu tersebut.

"Grand Prix China selalu menjadi bagian penting dalam kalendar F1 dan fan yang selalu luar biasa. Kami akan segera melihat balapan di China sesegera mungkin dan berharap semua orang di negara tersebut mendapatkan yang terbaik selama masa sulit," jelas F1.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA

 
 

TERPOPULER

Kamis , 01 Jan 1970, 07:00 WIB