Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Reli Dakar Siap Jelajahi Gurun Arab Saudi Tahun Depan

Jumat 26 Apr 2019 12:49 WIB

Red: Israr Itah

 Pereli Qatar Nasser Al-Attiyah memacu kendaraannya di etape ke-11 perlombaan Reli Dakar 2015 di Argentina.

Pereli Qatar Nasser Al-Attiyah memacu kendaraannya di etape ke-11 perlombaan Reli Dakar 2015 di Argentina.

Foto: AP/Felipe Dana
Menurut jadwal, lomba akan dimulai pada 5 Januari di Jeddah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Reli Dakar menurut rencana digelar di Arab Saudi pada Januari 2020 dan akan menjadi yang pertama di kawasan Timur Tengah. Seperti dikutip dari arabnews.com, Jumat (26/4), hal lebih rinci mengenai penyelenggaraan reli bergengsi tersebut disampaikan oleh Otoritas Olahraga Umum Kerajaan Arab Saudi di Al-Qaddiya, Kamis (25/4).

Menurut jadwal, lomba akan dimulai pada 5 Januari di Jeddah dan para peserta akan berkompetisi menuju rute Al-Madinah, Tabuk dan kawasan Hai'il sebelum istirahat satu hari di Riyadh. Dari Riyadh, peserta akan berputar menyusuri kawasan pantai Asir sebelum mencapai garis finis kembali ke Al-Qaddiya pada 12 Januari 2020.

Kepala Otoritas Olahraga Umum (GSA) Prince Abdul Aziz bin Turki Al-Faisal mengumumkan kerja sama 10 tahun Reli Dakar. Ia ingin dunia melihat keindahan gurun pasir Arab Saudi dan masyarakat mengetahui keramahan masyarakat di kerajaan tersebut.

“Negeri sangat gemar olahraga dan tujuan strategis kami adalah untuk menyalurkan kegemaran tersebut saat kami sedang mengembangkan program Vision 2030, dimana olahraga termasuk salah satu tujuan utama.

"Dengan menggelar Reli Dakar, kami ingin menyuguhkan pengalaman tidak terlupakan kepada pebalap saat mereka menemui banyak keindahan alam Arab Saudi dan keunikan yang akan dinikmati penggemar olahraga motor, tidak saja di Arab Saudi, tapi juga di kawasan dan seluruh dunia," katanya.

Sejak 2009, Reli Dakar yang sebelumnya bernama Reli Paris-Dakar, digelar di kawasan Amerika Selatan. Serangan teroris di Mauritania saat penyelenggaraan Reli Paris Dakar pada 2008, membuat panitia memutuskan untuk pindah lokasi.

Yann Le Moenner, CEO Amaury Sport Organization yang merupakan perusahaan pelaksana reli, menyampaikan terima kasih atas semangat pejabat Arab Saudi untuk menjadi tuan rumah. "Melintasi gurun pasir terbaik di dunia selalu menjadi inti dari Reli Dakar, yaitu menemukan dan membagikan," kata Moenner.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA