Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Friday, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Kegeraman Matuidi pada Pelaku Rasialisme dalam Sepak Bola

Senin 08 Apr 2019 20:00 WIB

Rep: Frederikus Bata/ Red: Endro Yuwanto

Blaise Matuidi

Blaise Matuidi

Foto: EPA-EFE/ALBANO ANGILLETTA
Matuidi mendesak semua pihak yang berkepentingan untuk melakukan tindakan nyata.

REPUBLIKA.CO.ID, TURIN -- Gelandang Juventus Blaise Matuidi geram dengan tindakan rasialisme yang belakangan kembali terjadi di dunia sepak bola. Teranyar, rekan setimnya di Juve, Moise Kean mengalami hal negatif itu.

Kean dilecehkan oleh pendukung Cagliari. Matuidi berharap ada tindakan tegas terhadap orang-orang yang tidak bertanggung jawab itu.

"Bagi saya mereka orang-orang bodoh yang tidak layak berada di stadion sepak bola. Mareka harus dihukum dan tidak pernah lagi diizinkan kembali ke stadion. Saya tidak ingin anak-anak saya melihat dunia yang seperti ini," kata pesepak bola berkebangsaan Prancis kepada Canal Football Club dikutip dari Football Italia, Senin (8/4).

Matuidi mendesak semua pihak yang berkepentingan untuk melakukan tindakan nyata. Tindakan yang bisa mengubah keadaan sehingga tak ada lagi rasialisme di lapangan hijau.

Sebab jika dibiarkan, isu demikian akan berlalu. Kemudian kejadian bisa saja terulanhg kembali. "Kami harus berjuang. Saya tidak bisa berdiri di sana dan mendengarkan hal itu. Kami tidak perlu takut untuk bertarung," ujar Matuidi menegaskan.

Saat Juve melawan Cagliari, Matuidi sempat meminta wasit menghentikan pertandingan. Itu sebagai bentuk protes setelah pelecehan terhadap Kean.

Sang pengadil tetap melanjutkan laga. Sebab peraturan di Italia, wasit tidak dapat menunda permainan untuk nyanyian rasial. "Saya berdiskusi dengannya di lapangan. Itu penting, dan dia mendengarkan, jadi itu bagus," jelas Matuidi.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA