Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

Sunday, 18 Rabiul Akhir 1441 / 15 December 2019

Tembus Semifinal, Indra Sjafri: Kami Bisa Lewati Vietnam

Jumat 22 Feb 2019 21:44 WIB

Rep: Frederikus Bata/ Red: Endro Yuwanto

Timnas U-22 Melawan Kamboja. Pemain Timnas U-22 Marinus Wanewar (kiri) melakukan selebrasi bersama rekannya Witan Sulaiman usai membobol gawang Kamboja dalam pertandingan Grup B Piala AFF U-22 di Stadion Nasional Olimpiade Phnom Penh, Kamboja, Jumat (22/2/2019).

Timnas U-22 Melawan Kamboja. Pemain Timnas U-22 Marinus Wanewar (kiri) melakukan selebrasi bersama rekannya Witan Sulaiman usai membobol gawang Kamboja dalam pertandingan Grup B Piala AFF U-22 di Stadion Nasional Olimpiade Phnom Penh, Kamboja, Jumat (22/2/2019).

Foto: Antara/Nyoman Budhiana
Ia memiliki pengalaman beberapa kali melawan Vietnam saat membesut timnas U-19.

REPUBLIKA.CO.ID, PHNOM PENH -- Pelatih tim nasional (timnas) Indonesia U-22 Indra Sjafri bersyukur pasukannya lolos dari lubang jarum. Skuat Garuda Muda menembus babak empat besar Piala AFF U-22 2019 di Kamboja.

Tim Merah Putih berada dalam situasi genting. Sebab dalam dua laga penyisihan Grup B sebelumnya, Gian Zola dan rekan-rekan hanya bisa bermain imbang kontra Myanmar dan Malaysia.

Walhasil, Indonesia butuh kemenangan pada laga pamungkas putaran grup. Asa tersebut terealisasi.

Menghadapi tuan rumah Kamboja di Stadion Olympic, Phnom Penh, Jumat (22/2) malam WIB, Garuda Muda unggul dua gol tanpa balas. "Alhamdulillah, kami bersyukur lolos ke semifinal," kata Indra dalam keterangan resminya kepada wartawan di Jakarta.

Kendati menang meyakinkan, Indra merasa anak asuhnya belum menampilkan kualitas terbaik. Ia sudah mengevaluasi semua pertandingan di penyisihan grup yang melibatkan timnya.

"Bisa dilihat penampilan anak-anak. Lawan Myanmar cukup sulit, Malaysia kami berkembang, dan lawan Kamboja tadi kami juga meningkat. Tapi masih ada yang belum maksimal. Saya harap di semifinal lebih bagus dan final akan jadi puncaknya," ujar Indra.

Selanjutnya di tahapan semifinal, Indra menaruh respek pada calon lawan. Ia memiliki pengalaman beberapa kali melawan Vietnam. Terutama ketika membesut timas U-19. "Mereka tim bagus, kuat, tapi bukan berarti tidak bisa dikalahkan. Oleh karena itu kami harus optimistis," kata arsitek tim berusia 56 tahun ini menegaskan.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA