Kamis, 18 Safar 1441 / 17 Oktober 2019

Kamis, 18 Safar 1441 / 17 Oktober 2019

Persiwa akan Ubah Strategi Hadapi Persib di Piala Indonesia

Ahad 10 Feb 2019 19:40 WIB

Red: Ratna Puspita

Pelatih Persiwa Wamena, Winaryo (kanan) di Graha Persib, Kota Bandung, Ahad (10/2).

Pelatih Persiwa Wamena, Winaryo (kanan) di Graha Persib, Kota Bandung, Ahad (10/2).

Foto: Republika/Hartifiany Praisra
Laga ini akan dimainkan di Stadion Si Jalak Harupat Bandung, Senin (11/2) besok.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Persiwa Wamena akan mengubah strategi permainan saat menghadapi Persib Bandung pada leg kedua babak 32 besar Piala Indonesia. Laga ini akan dimainkan di Stadion Si Jalak Harupat Bandung, Senin (11/2) besok.

Baca Juga

"Persib dengan dukungan penuh Bobotoh, saya kira itu yang agak menjadikan kami harus waspada dan mungkin akan mengubah strategi dan taktik permainan," kata Winaryo, saat jumpa pers di Graha Persib di Kota Bandung, Ahad (10/2).

Pelatih asal Malang tersebut mengatakan usai berakhir imbang 0-0 pada leg pertama, saat ini Persiwa memiliki kesempatan yang sama dengan Persib Bandung. Dia menyebutkan untuk pertandingan besok (Senin, 11/2), timnya akan sedikit mengubah strategi untuk lebih menyerang.

"Kalau kemarin (leg pertama) kita banyak bertahan, mungkin kali ini kita harus memikirkan bagaimana caranya kita untuk mencetak gol," katanya.

Menurut dia, saat ini komposisi tim Maung Bandung berada di atas timnya dan jika besok terjadi adu penalti ia akan memaksimalkan kesempatan. "Kalau dilihat dari materi antara Persiwa dengan Persib tentunya ada bedanya ya, pasti Persib yang di atas. Jika terjadi adu penalti pasti kami siap. Kami sudah menyiapkan eksekutor penalti," tuturnya.

Sementara itu, Kapten Persiwa Wamena Arfan Arywijaya mengatakan besok adalah pertandingan yang ia tunggu karena Bandung merupakan kampung halamannya.  "Mudah-mudahan besok bisa memberi yang terbaik dan hiburan untuk masyarakat Bandung," Kata Arfan.

Manajemen Persiwa sebelumnya masih belum memberikan kepastian untuk datang ke Bandung setelah diundurnya pertandingan. Namun, Arfan menuturkan atas kerinduan para bobotoh akhirnya Manajer Persiwa memutuskan untuk datang ke Kota Kembang.

"Kemarin sempat dari tim manajer masih ragu dan pemain tidak memaksakan itu, tapi kata manajer harus datang karena bobotoh rindu ke stadion,"ujar Arfan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA