Saturday, 17 Zulqaidah 1440 / 20 July 2019

Saturday, 17 Zulqaidah 1440 / 20 July 2019

Pemeriksaan Joko Driyono Diundur Senin

Kamis 21 Mar 2019 22:13 WIB

Red: Israr Itah

Joko Driyono

Joko Driyono

Foto: Antara/Reno Esnir
Sebelumnya, Satgas Anti Mafia Bola menjadwalkan pemeriksaannya pada Kamis (21/3) ini.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tersangka kasus perusakan barang bukti yang diduga terkait kasus pengaturan skor sepak bola, Joko Driyono, akan menjalani pemeriksaan berikutnya pada Senin (25/3). Sebelumnya, Satgas Anti Mafia Bola menjadwalkan pemeriksaannya pada Kamis (21/3) ini, namun ia  tak hadir.

"Joko Driyono batal diperiksa dengan alasan sedang ada pekerjaan. Oleh karena itu yang bersangkutan akan datang diperiksa pada Senin (25/3) besok," kata Ketua Tim Media Satgas Anti Mafia Bola Kombes Pol Argo Yuwono saat dikonfirmasi di Jakarta, Kamis.

Baca Juga

Kuasa hukum PSSI Andru Bimaseta mengaku tak tahu menahu ihwal pemeriksaan tersebut dengan alasan status dirinya. "Mohon maaf kalau mengenai hal itu, bisa ditanyakan langsung ke pengacaranya. Kebetulan saya pengacara PSSI, bukan pengacara Joko Driyono," tuturnya.

Jokdri ditetapkan sebagai tersangka karena merusak barang bukti yang diduga terkait dengan kasus pengaturan skor. Dia ditetapkan sebagai tersangka sejak 14 Februari 2019.

Ia diduga merupakan aktor intelektual yang memerintahkan tiga orang, yaitu Muhammad MM alias Dani, Mus Muliadi alias Mus dan Abdul Gofar, untuk melakukan perusakan barang bukti di kantor Komisi Disiplin PSSI yang sempat digeledah Satgas Anti Mafia Bola beberapa waktu lalu. Dia memerintahkan ketiganya masuk ke ruangan yang telah diberi garis polisi dan melakukan perusakan barang bukti serta mengambil laptop yang semuanya diduga penyidik terkait kasus dugaan pengaturan skor.

Usai ditetapkan jadi tersangka, polisi melakukan penggeledahan apartemen Jokdri di Taman Rasuna, tower 9 lantai 18 unit 0918 C, Jalan Taman Rasuna Selatan, Menteng Atas, Setiabudi, Jakarta Selatan. Sebelumnya ruang kerja Jokdri di Kantor PSSI, Tanah Abang, Jakarta Pusat, juga digeledah pada Kamis, 14 Februari 2019.

Kemudian, polisi pun melakukan pencekalan terhadap Jokdri. Polisi sudah berkoordinasi dengan pihak Imigrasi pada 15 Februari 2019 untuk mencegah Jokdri keluar negeri selama 20 hari. Namun hingga kini Jokdri belum mendapatkan penahanan dan pencekalan itu belum diketahui statusnya seperti apa.

Jokdri terancam dijerat dengan Pasal 363 KUHP dan atau Pasal 265 KUHP dan atau Pasal 233 KUHP. Pasal-pasal tersebut pada intinya mengenai tindakan pencurian dengan pemberatan atau perusakan barang bukti yang telah terpasang garis polisi.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA